Masjid Nora

Masjid Nora

Perusahaan Turki Emre Arolat Architecture (EAA) yang didirikan oleh Emre Arolat dan Gonca Pasolar dengan kantor global di London dan New York, telah ditunjuk untuk merancang Masjid Nora dan Pusat Komunitas di Ajman, UEA. Ditugaskan oleh seorang pengusaha lokal terkemuka sebagai penghormatan kepada almarhum ibunya, proyek ini membentang seluas 10.000 m2.

sumber : https://www.middleeastarchitect.com

‚ÄúPusat Komunitas dan Masjid Nora menangkap konteks spiritual dan lingkungan dari situs penting ini di Ajman. Dalam mengedepankan keinginan klien kami, kami fokus pada menciptakan tempat kehormatan dan memori melalui desain tidak hanya rumah ibadah yang penuh hormat, tetapi juga tempat di mana perenungan yang bijaksana dapat dialami, baik di dalam maupun di luar yang baru dibuat struktur, “kata Emre Arolat.

sumber : https://www.middleeastarchitect.com

Alih-alih bersaing dengan stok bangunan heterogen di dekatnya atau dengan dampak opresif dari dinding raksasa yang dibentuk oleh blok tempat tinggal bertingkat tinggi di utara, kompleks ini dirancang dengan pendekatan yang menciptakan lingkungannya sendiri yang unik, komposisi seperti cangkang platform yang berasal dari bumi di bawah ini.

sumber : https://www.middleeastarchitect.com

Kompleks multi guna, dengan masjid untuk 2.500 orang, beberapa ruang untuk berbagai kegiatan sosial dan pendidikan, area rekreasi dan layanan, dan area parkir semi-tertutup, dirancang untuk membentuk ruang publik yang signifikan bagi penduduk kota. Di lokasi proyek, yang dikelilingi oleh jalan di semua sisi, sebuah jalan internal dibentuk untuk menghubungkan jalan utara-selatan, yang juga memungkinkan angin yang ada dari arah yang sama untuk menembus kompleks dan dapat dibaca sebagai ruas utama dari mengakses. Persyaratan utama adalah bahwa jalan ini membantu mengurangi efek dari sinar matahari yang terbakar dan membentuk lingkungan ngarai yang sejuk, menghadirkan pengalaman spasial yang luas bagi pengguna dengan perspektif dramatis dan alternatifnya sambil menghubungkan berbagai fungsi yang terkandung dalam kompleks bangunan.

sumber : https://www.middleeastarchitect.com

Komposisi massa mengubah platform seperti cangkang menjadi permukaan yang bisa dilewati, dengan menggabungkan peran konvensional elemen struktur dasar satu sama lain, mengubah dinding menjadi atap, dan atap menjadi jalur pejalan kaki. Mengangkat perlahan-lahan dari Sheikh Rashid Bin Humeed Road di utara, salah satu arteri utama kota, permukaan yang miring sebagian ditanami untuk menyediakan area teduh yang mengarahkan pengguna ke tingkat tertinggi bangunan. Tingkat atas direncanakan sebagai teras meditasi dengan pemandangan laut di utara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *