Arsitektur Mughal

Arsitektur Mughal

Arsitektur Mughal adalah gaya bangunan yang berkembang di India utara dan tengah di bawah perlindungan kaisar Mughal dari pertengahan abad ke-16 hingga akhir abad ke-17. Periode Mughal menandai kebangkitan arsitektur Islam yang mencolok di India utara. Di bawah perlindungan kaisar Mughal, gaya Persia, India, dan berbagai provinsi dipadukan untuk menghasilkan karya-karya dengan kualitas dan penyempurnaan yang tidak biasa.

Arsitektur Mughal 1

sumber : https://www.britannica.com

Makam kaisar Humāyūn (dimulai tahun 1564) di Delhi meresmikan gaya baru, meskipun itu menunjukkan pengaruh Persia yang kuat. Periode besar pertama kegiatan pembangunan terjadi di bawah kaisar Akbar (memerintah 1556-1605) di Agra dan di ibu kota baru Fatehpur Sikri, yang didirikan pada 1569. Masjid Agung kota yang terakhir (1571; Masjid Jami), dengan Gerbang Kemenangan monumental (Buland Darzawa), adalah salah satu masjid terbaik di zaman Mughal. Benteng besar di Agra (1565-74) dan makam Akbar di Sikandra, dekat Agra, adalah bangunan terkenal lainnya yang berasal dari masa pemerintahannya. Sebagian besar bangunan Mughal awal ini menggunakan lengkungan hanya hemat, sebagai gantinya bergantung pada konstruksi pasca-dan-ambang. Mereka dibangun dari batu pasir merah atau marmer putih.

Arsitektur Mughal 2

sumber : https://www.britannica.com

Arsitektur Mughal mencapai puncaknya pada masa pemerintahan kaisar Shah Jahān (1628–58), pencapaian puncaknya adalah Taj Mahal yang megah. Periode ini ditandai dengan munculnya fitur Persia di India yang telah terlihat sebelumnya di makam Humāyūn. Penggunaan kubah ganda, lengkungan tersembunyi di dalam fronton persegi panjang, dan lingkungan seperti taman adalah khas dari periode Shah Jahān. Simetri dan keseimbangan antara bagian-bagian bangunan selalu ditekankan, sedangkan kelezatan detail dalam karya dekoratif Shah Jahān jarang dilampaui. Marmer putih adalah bahan bangunan yang disukai. Setelah Taj Mahal, usaha besar kedua pemerintahan Shah Jahān adalah benteng-istana di Delhi, dimulai pada 1638. Di antara bangunan-bangunannya yang terkenal adalah Diwan-i-ʿAm yang berpilar batu pasir merah (“Aula Audiensi Publik”) dan yang disebut Diwan-i-Khas (“Aula Audiensi Pribadi”), yang menampung Tahta Merak yang terkenal. Di luar benteng adalah Masjid Agung yang mengesankan (1650–56; Masjid Jami), yang duduk di atas fondasi yang terangkat, didekati dengan tangga langkah yang megah, dan memiliki halaman yang sangat luas di depannya.

Arsitektur Mughal 3

sumber : https://www.britannica.com

Monumen arsitektur penerus Shah Jahan, Aurangzeb (memerintah 1658-1707), tidak banyak, meskipun beberapa masjid terkenal, termasuk masjid Bādshāhī di Lahore, dibangun sebelum awal abad ke-18. Karya-karya selanjutnya menjauh dari karakteristik keseimbangan dan koherensi arsitektur Mughal yang matang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *