Masjid Fatih

Masjid Fatih

Masjid Fatih, yang merupakan salah satu distrik di mana konservatisme paling kuat di Istanbul, mewujudkan struktur yang berbeda, yang dibentuk di sekitar Masjid Fatih. Setelah penaklukan Istanbul, Fatih Sultan Mehmet, membangun masjid di atas sisa-sisa Gereja Havariyyun (Gereja Rasul Suci), dianggap sangat suci bagi Roma.

sumber : https://en.wikipedia.org

Gereja Havariyyun dan 13 Peti Mati Di Bawahnya
Dalam Islam, ada teman yang membantu Nabi, dan dalam agama Kristen, ada sukarelawan yang disebut rasul yang membantu Yesus. Gereja Havariyyun (Gereja Holy Apostles) mengambil namanya dari para rasul ini.

sumber : https://en.wikipedia.org

Constantine, pendiri Kekaisaran Romawi Timur, memiliki ide untuk membangun kuburan yang monumental untuk dirinya sendiri ketika ia masih hidup, jadi ia merencanakan pembangunan mausoleumnya sendiri.

Menurut kepercayaan, ada 12 rasul yang membantu Yesus. Konstantinus membangun peti mati di bagian bawah gereja untuk para rasul itu. Dia kemudian membuat satu peti mati lagi untuk dirinya sendiri. Dengan kata lain, Konstantinus menganggap dirinya sebagai rasul ke-13 dan ingin melanjutkan istirahat abadi di tempat yang sama di mana tulang-tulang dari 12 rasul lainnya disimpan.

Konstantinus wafat pada 22 Mei 327 di sekitar ─░zmit. Setelah dia meninggal, putranya meletakkan jenazahnya di mausoleum Gereja Rasul Suci, seperti keinginannya. Menurut kebiasaan, beberapa tulang dari 12 rasul itu ditemukan di tempat yang berbeda dan dikuburkan di peti mati. Bagian dari sarkofagus tempat Konstantin dimakamkan dipamerkan hari ini di Museum Arkeologi Istanbul.

Pembangunan Masjid Fatih

sumber : https://en.wikipedia.org

Gereja, yang rusak setelah gempa bumi tahun 1296, tidak sepenuhnya dipulihkan. Itu terus berfungsi sebagai tempat keagamaan meskipun banyak bagiannya hancur. Setelah Fatih Sultan Mehmet menaklukkan Istanbul pada tahun 1453, ia terus berfungsi sebagai patriarki untuk sementara waktu. Tetapi kemudian, ketika orang-orang Kristen meminta agar Biara Pammakaristos menjadi patriarkat, sisa-sisa Gereja Havariyyun dihancurkan sepenuhnya oleh Fatih Sultan Mehmet pada tahun 1461. Masjid Fatih dibangun sebagai gantinya.

Properti Arsitektur Masjid Fatih

Masjid Fatih dibangun sebagai pengganti Gereja Havariyyun, yang dianggap suci selama periode Kekaisaran Romawi, dan menjadi pusat daya tarik bagi kehidupan Muslim di Istanbul. Masjid, yang dibangun selama tujuh tahun, memiliki kubah yang dibangun di atas dua kaki gajah dan dua kolom. Namun, gempa besar terjadi pada 1766 dan masjid itu hampir hancur. Arsitek Mehmet Tahir Aga di bawah perintah Sultan Mustafa III membangunnya kembali. Dalam konstruksi ini, struktur masjid dengan penopang digunakan, jumlah kaki gajah ditingkatkan menjadi empat dan kubah dikonversi menjadi empat setengah kubah. Jadi, sebuah masjid besar dengan interior yang luas diperoleh, dan terus ada sampai sekarang sebagai salah satu bangunan bersejarah paling penting di Istanbul, dikelilingi oleh air mancur dan halamannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *