Masjid Siddiqa Fatima Zahra

Masjid Siddiqa Fatima Zahra

Masjid Siddiqa Fatima Zahra yang megah, replika Taj Mahal, telah menjadi bangunan yang banyak difoto di Kuwait. Terletak di lingkungan Kuwait yang kaya di Abdullah Mubarak dekat Bandara Internasional Kuwait, masjid ini harus menjadi daya tarik bagi para wisatawan yang mengunjungi Kuwait. Menurut juru kunci, orang-orang dari berbagai negara secara teratur mampir untuk mengambil foto masjid yang indah.

Masjid Siddiqa Fatima Zahra 1

sumber : https://en.wikipedia.org

Pembangunan masjid dimulai pada tahun 2008 dan selesai pada tahun 2011. Menara dan kubah dihiasi dengan sabit kuningan. Warna masjid sedikit berbeda – sementara Taj Mahal asli berwarna putih, Masjid Siddiqa Fatima Zahra adalah kombinasi marmer putih dan coklat muda yang bersumber dari Iran. Pengrajin Iran dan India bekerja 24/7 selama delapan bulan mengukir desain ke dalamnya.

Dari jauh, masjid adalah struktur yang mengesankan, dan tidak diragukan lagi adalah salinan Taj Mahal, meskipun saya belum melihat Taj yang asli. Saya pergi ke sana suatu sore dan hanya penjaga Raja Zaidi yang ada di sana untuk memandu pengunjung. Dia mengatakan bahkan non-Muslim berhenti di sini untuk mengambil foto. Untuk memasuki masjid, pengunjung harus melewati beberapa pemeriksaan keamanan.

Masjid Siddiqa Fatima Zahra 2

sumber : https://www.omanobserver.om

Pengasuh tidak mengizinkan siapa pun masuk tanpa izin terlebih dahulu. “Ini adalah masjid yang dikunjungi oleh orang-orang untuk menyembah Allah, dan ini bukan museum. Taj Mahal yang sebenarnya adalah museum dan dikunjungi karena sejarahnya yang kaya dan karena dibangun bertahun-tahun yang lalu tanpa komputer atau insinyur. Itu diakui oleh orang-orang di seluruh dunia, ”kata Zaidi.Terletak di Agra, India, ini adalah tengara yang diakui secara global dan telah ditetapkan di Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1983.

Masjid Siddiqa Fatima Zahra 3

sumber : https://www.facebook.com

Masjid Siddiqa Fatima Zahra, menurut Zaidi, memiliki perpustakaan, pusat-pusat komunitas pria dan wanita yang terpisah dan sebuah diwaniya. Area parkir dapat menampung sekitar 1.000 mobil. Masjid ini diapit oleh deretan vila di satu sisi, dan gurun kosong di sisi lain. Bangunan berpagar itu ber-AC terpusat dan dilengkapi dengan kamera keamanan di semua sudut.
Masjid ini dilaporkan merupakan gagasan mantan anggota parlemen Hassan Jowhar, yang mengumpulkan sekitar 1,2 juta KD untuk membayar pembangunannya. Di dalam, dindingnya dengan hati-hati mengukir prasasti dari Al-Quran. Sementara ada salinan Taj Mahal di negara-negara lain seperti AS, Cina dan UEA, dikatakan bahwa pembangun memperoleh izin dari Kedutaan Besar India di Kuwait untuk menghindari masalah hak cipta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *