Masjid dan Menara Kalon

Masjid dan Menara Kalon

Menara Kalon adalah menara dari kompleks masjid Po-i Kalon di Bukhara, Uzbekistan dan salah satu landmark paling terkenal di kota itu.

Masjid dan Menara Kalon 1sumber : https://en.wikipedia.org

Menara yang dirancang oleh Bako, dibangun oleh penguasa Qarakhanid Mohammad Arslan Khan pada tahun 1127 untuk memanggil umat Islam untuk sholat lima waktu dalam sehari. Menara sebelumnya runtuh sebelum selesai. Itu dibuat dalam bentuk menara bata panggang pilar melingkar, menyempit ke atas. Tingginya 45,6 meter (149,61 kaki) (48 meter termasuk titik), dengan diameter 9 meter (29,53 kaki) di bagian bawah dan 6 meter (19,69 kaki) di atas kepala.

Tubuh menara ditutupi oleh rotunda dengan 16 fenestrasi melengkung, dari mana muazin memanggil umat Islam di kota untuk berdoa. Ada tangga spiral bata yang berputar di dalam di sekitar pilar ke rotunda. Dulunya menara itu diyakini memiliki bagian bundar lain di atas rotunda, tetapi sekarang hanya bagian atas berbentuk kerucut yang tersisa. Basis menara memiliki tali hias sempit yang disandangkan di atasnya yang terbuat dari batu bata yang ditempatkan dengan cara lurus atau diagonal. Dekorasi ditutupi dengan glasir biru dengan tulisan.

Menara pada tahun 1909

Masjid dan Menara Kalon 2sumber : https://en.wikipedia.org

Sekitar seratus tahun setelah pembangunannya, menara itu begitu mengesankan Jenghis Khan sehingga ia memerintahkannya untuk dihindarkan ketika semua di sekitarnya dihancurkan oleh pasukannya. Menara Kalon juga dikenal sebagai Menara Kematian, karena hingga baru-baru ini para penjahat awal abad ke-20 dieksekusi dengan dilemparkan dari atas. Fitzroy Maclean, yang melakukan kunjungan diam-diam ke kota pada tahun 1938, mengatakan dalam memoarnya Eastern Approaches, “Selama berabad-abad sebelum 1870, dan sekali lagi pada tahun-tahun yang bermasalah antara 1917 dan 1920, orang-orang dijatuhkan ke kematian mereka dari galeri yang dihias dengan halus. yang memahkotainya.

Sejarah

Masjid dan Menara Kalon 3sumber : https://en.wikipedia.org

Menurut beberapa sumber sejarah, sebelum pembangunan menara Kalyan di tempatnya adalah menara lain, yang lebih kecil, yang kemudian jatuh, dan sebagai gantinya diputuskan untuk membangun menara saat itu.

Menara ini dibangun pada 1127 (abad XII), ketika Bukhara adalah bagian dari negara Karakhanid. Penggagas pembangunan adalah penguasa dari dinasti Karakhanid – Arslan Khan Muhammad, yang dikenal karena pembangunan kota. Namanya sebagai penggagas pembangunan diukir di salah satu sabuk menara. Arsitek menara adalah master Bako, yang kemudian dimakamkan 45 meter dari menara itu sendiri. Dalam kehendak arsitek dikatakan bahwa menara, jika jatuh, jatuh di kepalanya, dan mewariskannya untuk menguburkannya di tempat yang ditunjukkan olehnya. Menurut legenda, pembangun utama, yang meletakkan fondasi menara dari pualam dan susu unta, menghilang, tetapi kembali hanya dua tahun kemudian, ketika pondasinya menjadi tahan lama, dan melanjutkan ke tembok bata.

Pada suatu waktu, menara melakukan beberapa fungsi. Itu sekaligus menara pengamatan, juga memiliki fungsi keagamaan, khususnya, itu digunakan untuk adzan (memanggil umat Islam untuk shalat) ke Masjid Kalyan, yang terletak di sebelah menara. Itu juga digunakan untuk memanggil penduduk di daerah terdekat untuk membaca dekrit para penguasa dan acara-acara lain.

Pada tahun 1924, sebagian kecil dinding dan muqarnase menara dipulihkan. Pada tahun 1960, dengan didirikannya Ochil Bobomurodov, bagian bawah tanah menara diperbaiki dan diperkuat, di mana fondasi dan fondasi menara berada. Pada tahun 1997, untuk peringatan 2500 tahun Bukhara, menara ini dibangun kembali dan dipulihkan oleh tuan terbaik. Pada tahun-tahun berikutnya, menara juga melakukan pekerjaan restorasi kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *