Masjid Agung Tarsus

Masjid Agung Tarsus

Masjid Agung Tarsus dibangun pada 1579, di masa ketika Tarsus sudah menjadi bagian dari Kekaisaran Ottoman. Sebelumnya, wilayah ini telah berada di bawah kendali dinasti Radamanid. Radamanids adalah salah satu dari beylik perbatasan yang didirikan oleh klan Turki Oghuz setelah penurunan Kesultanan Seljuk dari Rum. Pada 1516, mereka kehilangan kemerdekaan dan menjadi pengikut Utsmaniyah. Atas nama dinasti ini, Radamanid beys masih mengelola Tarsus. ─░brahim Bey, putra Piri Pasha dari Radamanids, memerintahkan pendirian Masjid Agung di Tarsus.

sumber : https://en.wikipedia.org/

Masjid ini dibangun di tempat yang telah melayani tujuan ibadah agama untuk waktu yang lama. Prasasti pada Masjid Agung memberikan informasi bahwa masjid sebelumnya telah berdiri di sana sebelumnya. Itu dibangun pada abad ke-9 ketika Tarsus diperintah oleh dinasti Abbasiyah. Ketika Tarsus ditaklukkan kembali oleh pasukan Bizantium, masjid itu diubah menjadi sebuah gereja, mungkin didedikasikan untuk St Peter. Nasib gereja ini tetap menjadi misteri; mungkin itu sengaja dihancurkan. Di sisi lain, beberapa bagian dari gereja ini bisa saja dimasukkan ke dalam bangunan yang sekarang dikenal sebagai Masjid Agung.

Mari kita kembali ke masa lalu, ke periode sejarah yang telah disebutkan ketika Tarsus berada di bawah kendali Arab. Kota itu adalah pusat utama perang suci yang dilancarkan oleh Abbasiyah melawan Kekaisaran Bizantium. Setiap tahun, ketika salju mencair, pasukan Arab berangkat melalui Gerbang Cilician di Pegunungan Taurus jauh ke Asia Kecil. Penggerebekan mereka mengganggu tanah di bawah kendali Kerajaan Kristen. Khalifah Abbasiyah Al-Mamun, yang memerintah dari 813, secara pribadi terlibat dalam kampanye tersebut. Al-Tabari, seorang sejarawan Perian, menceritakan bahwa suatu hari di bulan Agustus 833 Khalifah Al-Mamun telah duduk di tepi sungai, menikmati rasa air. Setelah ragu-ragu sejenak, khalifah telah memutuskan untuk memesan varietas kurma segar tertentu sebagai camilan terbaik yang sesuai dengan air dingin ini. Dia telah mengundang teman-teman terdekatnya ke pesta istimewa ini. Semua peserta jatuh sakit, tetapi hanya khalifah yang meninggal karena keracunan makanan. Itu terjadi di dekat kota yang kemudian disebut El Bedendum dan sekarang Pozant─▒, 80 km utara Tarsus. Khalifah Al-Mamun kemudian dimakamkan di Tarsus.

sumber : https://en.wikipedia.org/

Awalnya, Masjid Agung memiliki dua menara. Yang di sudut barat laut terlepas dari bangunan utama. Ini memiliki tulisan yang menunjukkan bahwa itu didirikan pada 1363, jadi lebih dari 200 tahun sebelum pembangunan Masjid Agung. Oleh karena itu, itu kemungkinan besar menjadi bagian dari salah satu masjid pertama yang dibangun di Tarsus atas perintah dinasti Ramadhan. Keluarga ini telah mengambil alih kota hanya empat tahun sebelumnya, pada tahun 1359. Menara kedua, di sudut timur laut masjid, diubah menjadi menara jam atas perintah gubernur Tarsus, Ziya Pasha, pada tahun 1895 Jam pada menara menampilkan angka-angka Hindu-Arab yang digunakan di Turki hingga 1928. Jam tersebut berbeda dari angka-angka Arab yang sekarang digunakan hampir di seluruh dunia (1,2,3). Bahkan hari ini, angka yang digunakan di sebagian besar negara-negara Arab tidak menyerupai rekan-rekan Eropa mereka. Simbol-simbol ini, yang dipinjam oleh budaya Eropa dari orang Arab, berkembang ke arah yang berbeda dari karakter dalam budaya Islam. Nama mereka – angka Hindu-Arab – berhubungan dengan fakta bahwa angka-angka ini lebih mirip dengan aslinya India daripada angka Arab yang digunakan dalam budaya barat.

Arsitektur

Masjid Agung, seperti namanya, memang masjid terbesar di kota. Pintu masuk ke bangunan terletak di sisi utara. Gerbang monumental yang seluruhnya terbuat dari marmer menuntun para pengunjung ke halaman besar tanpa atap. Itu dikelilingi di tiga sisi oleh pilar-pilar yang terdiri dari total empat belas kolom. Bagian-bagian sempit menyusuri pilar-pilar ini, ditutupi dengan enam belas kubah kecil. Air mancur wudhu berdiri di tengah halaman.

sumber : https://en.wikipedia.org/

Bangunan utama dibangun dengan balok batu potong. Bagian dalam masjid dua kali lebih kecil dari halaman. Ini memiliki dimensi 47 hingga 13 meter. Ini adalah solusi yang tidak biasa karena sebagian besar masjid di Turki memiliki rencana lebih dekat ke alun-alun. Dalam kasus Masjidil Haram di Tarsus, efek yang dicapai adalah aula yang luas dan dangkal, lebih lanjut dibagi menjadi tiga bagian oleh tiang-tiang. Tiang-tiang penyangga atap masjid dihubungkan dengan lengkungan setengah runcing. Munculnya beberapa kolom ini menunjukkan bahwa mereka telah diperoleh dari bangunan kuno Tarsus. Mimbar dan mihrab seluruhnya terbuat dari marmer.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *