Masjid Star

Masjid Star

Masjid Star pertama kali dibangun oleh Mirza Ghulam Pir, memilki bangunan persegi panjang berkubah tiga. TKemudian Ali Jan Bepari sepenuhnya merombak dan merekonstruksinya dengan ubin pola beraneka warna yang sangat halus dan kaya warna. Ali Jan telah menambahkan beranda baru dan sekarang memiliki lima kubah. Pada tahun 1987, dua kubah telah dibesarkan pada perpanjangan ke sisi utara tanpa menghormati keunikannya, gaya arsitektur, dan dekorasi.

Masjid Star 1

Sumber : commons.wikimedia.org

Arsitektur

Masjid Star 2

Sumber : dailyasianage.com

Memilki bangunan gaya Mughal oleh Mirza Ghulam pada akhir abad ke-18. Masjid ini pada awalnya adalah masjid persegi panjang sederhana, berukuran 33 ‘x 11’ dengan tiga pintu di façade timur (façade utama) dan satu di dinding utara dan satu lagi di dinding utara. tembok selatan. Tiga kubah memahkotai masjid, yang tengah lebih besar. Menara-menara memberi aksen pada sudut-sudut dan fasad-fasadnya menampilkan dekorasi panel yang diplester. Pada awal abad ke-20, Ali Jan Bepari membiayai renovasi ketika beranda depan ditambahkan. Permukaan itu diulangi dalam ‘Chini Tikri’, dekorasi porselen pecah yang populer. Masjid adalah salah satu dari sedikit contoh mosaik chinitikri eksklusif, yang ditemukan di mosaik bintang biru yang mencolok, yang memberi masjid itu nama Masjid Bintang. Pada tahun 1987, aula doa diperluas oleh Departemen Arsitektur untuk memasukkan dua kubah lagi. Itu dihiasi dengan ubin tanah liat impor Cina dan menggunakan kedua metode menerapkan chinitikri dan menggunakan warna solid, ubin tanah liat cur dan membentuk pola dengan menempatkan ubin berwarna dalam plester putih. Kubah dan eksterior ditutupi dengan ubin tanah liat china berbentuk bintang berwarna berbeda. Bagian atas façade timur juga menggabungkan motif bulan sabit. Karya diasumsikan tekstur lain dengan menggunakan berbagai macam ubin kaca di interior. Tiga mihrab dan pintu dihiasi dengan pola bunga mosaik. Motif tanaman dan vas diulang sebagai elemen dekoratif pada bagian pendandian dan interior dinding beranda.

Eksterior

Masjid Star 3

Pada awal abad ke-20, Ali Jan Bepari, seorang pengusaha lokal, membiayai renovasi masjid dan menambahkan beranda timur baru. Permukaan itu didekorasi ulang dengan karya Chinitikri (karya mosaik pecahan porselen Tiongkok), gaya dekoratif yang populer selama tahun 1930-an. Masjid, yang sebelumnya tidak memiliki signifikansi historis, adalah salah satu dari sedikit contoh arsitektur yang tersisa dari metode dekorasi mosaik Chinitikri (potongan Cina). Teknik dekoratif ini ditemukan dalam motif bintang yang mencolok yang sebagian alasan untuk nama masjid saat ini yang terkenal dan populer, Masjid Bintang atau Masjid Sitara. Pada tahun 1987, Departemen Agama menugaskan Giasul Huque dan Zahiruddin untuk membuat tambahan ke aula doa, yang diperluas untuk mencakup dua kubah lagi.

Masjid ini dihiasi dengan ubin tanah liat Cina Jepang dan Inggris dan menggunakan kedua metode aplikasi Chinitikri. Salah satu pendekatan menggunakan warna solid, memotong ubin tanah liat dan membentuk pola melalui penempatan ubin berwarna ini di plester putih. Kubah dan permukaan luarnya ditutupi dengan ubin tanah liat China berbentuk bintang yang berwarna berbeda. Bagian atas façade timur juga menggabungkan motif bulan sabit.

Interior

Masjid Star 4

Sumber : flickr.com

Pekerjaan ubin Chinitikri mengasumsikan tekstur lain dengan menggunakan berbagai macam desain berbeda dari ubin berlapis kaca pada permukaan interior masjid. Tiga mihrab dan pintu dihiasi dengan pola bunga mosaik. Motif tanaman dan vas diulang sebagai elemen dekoratif pada pendorong serta pada interior dinding beranda. Sebagai elemen dekoratif, motif Fujiyama Jepang, ditemukan di permukaan antara pintu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *