Masjid-Masjid Indah di Malabar (5)

Masjid-Masjid Indah di Malabar (5)

Masjid Muchundipalli, Kozhikode

Masjid-Masjid Indah di Malabar (5) 1sumber : https://en.wikipedia.org

Diyakini telah dibangun 1.100 tahun yang lalu, ini adalah masjid tertua di kota. Bangunan itu berdiri di atas alas setinggi 1,5 m dan memiliki mihrab setengah lingkaran (ceruk doa). Atap double-tiered memiliki atap pelana hias, sedangkan dinding luarnya memiliki balok-balok rumit yang menopang langit-langit peti dengan ukiran kayu yang halus. Cornice dan pilar kayu berukir menggambarkan bunga seperti lotus dan binatang, mirip dengan pola pahatan Hindu. Sebuah lempengan batu abad ke-13 bertuliskan Vattezhuthu kuno (aksara Malayalam awal), menyebutkan bahwa properti itu disumbangkan ke masjid oleh Zamorin. Slab telah dipasang di dinding di dalam masjid. Dua prasasti abad 14 dan 15 di dalam masjid – dalam bahasa Arab dan Malayalam mencatat upaya renovasi.

Masjid Valiya Juma, Ponnani

Masjid-Masjid Indah di Malabar (5) 2sumber : https://www.inspirock.com

Islam memiliki akar yang sangat kuat di Ponnani, mengingat kembali zaman para pedagang Arab awal. Legenda mengatakan bahwa ponnu nanayam (koin emas) yang dibawa para pedagang Arab ditukar dengan barang di pelabuhan kuno ini, oleh karena itu nama Ponnani. Yang lain menyebut nama Sungai Nila sebagai pon-vahini atau ‘sungai yang membawa emas’. Dikatakan bahwa seorang Hindu dan seorang Muslim terperangkap dalam badai ketika berada di laut dan bersumpah untuk membangun sebuah kuil dan masjid jika mereka selamat. Ketika peristiwa itu terjadi, mereka mendarat dengan selamat di Ponnani. Kuil Trikkavu dan Puma Juma (Masjid Juma) menjadi saksi atas janji mereka. Sebuah pusat peziarah yang penting dan pusat budaya dan pendidikan Islam, masjid ini telah memberi Ponnani nama, Mekah dari Timur. Masjid Juma besar berusia 600 tahun dibangun untuk teolog Zainuddin Ibn Bin Ahmed sekitar 1519-20 oleh seorang tukang kayu Hindu Ashari Thangal. Tanda tangan arsitek menghiasi balok masjid sementara makamnya berada di dalam. Legenda mengatakan bahwa selama pembangunan masjid, tukang kayu jatuh dari atap dan mati, karenanya dimakamkan di sana. Pembangunan seluruh masjid dilakukan dari satu pohon jati.

Untuk melawan pemerintahan Portugis yang menindas, Sheikh Zainuddin memutuskan untuk menciptakan tempat belajar bagi kaum muda dan sebuah Madrasah dibangun di dekat masjid di sepanjang garis Al Ahsar di Kairo. Jihad (perang puisi) Zainuddin menyerukan front Nair-Moplah yang bersatu dan karenanya unik. Seperti praktik dalam dargah Chishti, Zamorin biasa mengirim jubah upacara kepada para pemimpin Ponnani selama upacara penerimaan. Menurut Manual Malabar William Logan, lebih dari 400 siswa mempelajari ajaran Islam di sini pada tahun 1887. Di dekatnya sebuah makam menghormati para martir Malappuram dari pemberontakan Moplah yang perbuatannya telah diabadikan dalam balada Mapila. Festival empat hari (nercha) diadakan pada bulan Maret-April.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *