Masjid Agung Damaskus

Masjid Agung Damaskus

Masjid Agung Damaskus, yang lebih dikenal sebagai Masjid Umayyah, adalah salah satu masjid terbesar dan tertua di dunia. Masjid Agung Damaskus terletak di kota tua Damaskus, dan dianggap oleh beberapa Muslim sebagai tempat suci keempat dalam Islam.

Masjid Agung Damaskus 1

sumber : http://www.alluringworld.com

Setelah penaklukan Arab atas Damaskus pada tahun 634, masjid ini dibangun di atas situs basilika Kristen yang didedikasikan untuk Yohanes Pembaptis (Yahya), dihormati sebagai nabi oleh orang Kristen dan Muslim. Sebuah legenda yang berasal dari abad ke-6 menyatakan bahwa bangunan itu berisi kepala Yohanes Pembaptis.

Masjid ini juga diyakini oleh umat Islam sebagai tempat di mana Yesus (Isa) akan kembali pada akhir zaman nanti. Selain itu, makam Saladin berdiri di sebuah taman kecil yang berdampingan dengan dinding utara masjid. Denah dasar Masjid Umayyah berbentuk persegi panjang dan berukuran 97 meter (318 kaki) kali 156 meter (512 kaki).

Masjid Agung Damaskus 2

sumber : http://www.alluringworld.com

Sebuah halaman besar menempati bagian utara kompleks masjid, sedangkan haram (“suaka”) menutupi bagian selatan. Halaman tertutup oleh empat dinding eksterior. Tiga arcade membentuk ruang interior tempat kudus. Mereka sejajar dengan arah sholat yang mengarah ke Mekah di Arab Saudi modern. Arcade didukung oleh dua baris batu kolom Korintus. Setiap arcade berisi dua level.

Empat mihrab melapisi dinding belakang tempat kudus, yang utama adalah Mihrab Hebat yang terletak kira-kira di tengah dinding. Mihrab dari Sahabat Nabi (dinamai Sahabat) terletak di bagian timur. Menurut insinyur Muslim kuno Musa ibn Shakir, mihrab yang terakhir dibangun selama konstruksi awal masjid dan itu menjadi mihrab yang dibentuk oleh relung ketiga dalam sejarah Islam.

Masjid Agung Damaskus 3

sumber : http://www.alluringworld.com

Kubah terbesar masjid dikenal sebagai “Kubah Elang” (Qubbat an-Nisr) dan terletak di atas pusat aula doa. Kubah kayu asli digantikan oleh satu yang terbuat dari batu setelah kebakaran tahun 1893. Masjid ini menerima namanya karena dianggap menyerupai elang, dengan kubah itu sendiri menjadi kepala elang sementara sisi timur dan barat aula doa mewakili sayap.

Dengan ketinggian 36 meter (118 kaki), kubah bersandar pada substruktur segi delapan dengan dua jendela melengkung di setiap sisinya. Ini didukung oleh arcade interior pusat dan memiliki bukaan di sepanjang parameternya. Di dalam kompleks Masjid Umayyah ada tiga menara.

Masjid Agung Damaskus 4

sumber : http://www.alluringworld.com

Menara Pengantin (Madhanat al-Arus) adalah yang pertama dibangun dan terletak di dinding utara masjid. Menara Yesus (Madhanat Isa), yang terletak di sudut tenggara kompleks masjid, tingginya sekitar 77 meter (253 kaki) dan tertinggi dari tiga menara.

Menara Barat (Madhanat al-Gharbiyya) juga dikenal sebagai “Menara Qaitbay” seperti yang dibangun oleh Mamluk sultan Qaitbay pada tahun 1488. Masjid Umayyah adalah salah satu dari beberapa masjid awal di dunia yang mempertahankan struktur umum yang sama dan fitur arsitektur sejak konstruksi awal pada awal abad ke-8 dan karakter Umayyahnya belum berubah secara signifikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *