Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil

Abdel-Wahed El-Wakil adalah salah satu seorang praktisi yang dikenal di seluruh dunia karena rancangannya dari Pusat Studi Islam Universitas Oxford. Lahir pada 7 Agustus 1943, di Kairo, Mesir, Abdel-Wahed El-Wakil adalah seorang arsitek Mesir, yang paling terkenal dengan masjid-masjidnya yang menakjubkan di Arab Saudi dan sekitarnya. Ia dianggap sebagai salah satu otoritas kontemporer terkemuka dalam arsitektur Islam.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 1

sumber : https://muslimheritage.com

Melalui kolaborasi dengan Kementerian Ziarah dan Wakaf, El-Wakil memungkinkan pembangunan sejumlah masjid yang dibuat tanpa beton, sesuatu yang unik pada periode waktu tersebut. Selama sepuluh tahun, El-Wakil bekerja dengan Kementerian Ziarah dan Wakaf untuk membawa arsitektur tradisional Arab, menggunakan bahan-bahan asli, melalui pembangunan lima belas masjid yang indah. El-Wakil adalah perancang tunggal dari masing-masing dari lima belas masjid.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 2

sumber : https://muslimheritage.com

Tidak diragukan lagi, peluang tunggal ini adalah momen penting dalam karirnya, kesempatan ini memberi El-Wakil outlet untuk mengembangkan konsep desain dan teknik bangunannya sendiri. Mereka semua dapat disebut sebagai struktur revivalis. Semua sangat menarik, dan seringkali sangat langsung, pada berbagai prototipe sejarah milik warisan arsitektur dunia Islam. Semua masjid ini memiliki kesamaan kuat dalam penggunaan bahan dan teknologi konstruksi. Konstruksi mereka didasarkan pada pemanfaatan dinding bata berkubah. Oleh karena itu, struktur ini dibangun dari batu bata panggang berlubang yang disatukan dengan mortar. Sebagian besar permukaan bata ditutupi dengan plester putih, dan dalam beberapa kasus, dengan granit. Namun, bagian dalam brankas dan kubah umumnya dibiarkan terbuka, dan hanya dilapisi dengan lapisan cat cokelat. Sedangkan untuk beton bertulang, penggunaannya terbatas pada elemen tertentu, yang meliputi fondasi, ambang pintu, dan langit-langit datar.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 3

sumber : https://muslimheritage.com

Empat masjid yang dirancang dan dibangun oleh El-Wakil jauh lebih kecil daripada karya-karyanya yang belakangan. Namun demikian, setiap masjid unik dan menakjubkan, hanya menggunakan bahan-bahan asli. Masjid-masjid di atas (masjid island, masjid Corniche, masjid Ruwais, dan masjid Abraj) dibayar sebagai bagian dari program kecantikan New Jeddah. Berikut ini ditulis tentang masjid Corniche: Secara teknologi, bangunan ini mencerminkan penelitian luas arsitek dalam metode di mana masjid-masjid Mesir dari budaya tinggi tradisional dibangun. Seluruh struktur terbuat dari bata dilapisi dengan plester kecuali untuk interior kubah di mana batu bata terbuka dan dicat warna perunggu gelap

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 4

sumber : https://muslimheritage.com

El-Wakil juga membangun lima masjid lainnya untuk kota Jeddah: masjid Suleiman, masjid Harithy, masjid Azizeyah, masjid Jufalli, dan masjid Raja Saud. Jauh lebih besar dari empat sebelumnya, masjid-masjid ini adalah salah satu yang terbesar dari karya El-Wakil. Berbeda dengan empat masjid sebelumnya, masjid-masjid ini dibangun dengan batu bata. Masjid Raja Saud adalah struktur monumental, dengan kubah batu bata yang berdiameter 20 meter dan titik tertinggi 40 meter.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 5

sumber : https://muslimheritage.com

Masjid-masjid El-Wakil di Jeddah tidak hanya mencerahkan garis pantai dan pemandangan kota, tetapi juga dibangun di daerah-daerah yang memiliki banyak makna religius dan sejarah. Lima masjid ditugaskan di Madinah, di Arab Saudi. Masjid Qubbah dibangun di situs masjid pertama dalam Islam. Masjid Islam pertama dibangun di Madinah, setelah Nabi Muhammad membuat hijrahnya dari Mekah ke Madinah. El-Wakil awalnya ditugaskan untuk membangun masjid yang lebih besar di tempat masjid pertama. Pada awalnya, El-Wakil berusaha untuk menambah masjid yang sudah ada dengan memadukan gaya dan tema. Namun, klien yang menugaskan El-Wakil akhirnya memutuskan untuk merobohkan masjid lama sepenuhnya, dan meminta El-Wakil mendirikan desain yang sama sekali baru. Masjid baru ini memiliki empat menara.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 6

sumber : https://muslimheritage.com

Masjid kedua yang dibangun oleh El-Wakil di situs bersejarah adalah masjid Qiblatain. Masjid Qiblatain dibangun pada tahun 1992 di lokasi di mana diyakini bahwa jamaah pertama mengubah arah shalat dari Yerusalem ke Mekah.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 7

sumber : https://muslimheritage.com

El-Wakil juga mendesain ulang dan membangun masjid Jumat, yang merupakan masjid di mana diyakini shalat Jumat pertama dilakukan. Akhirnya, kompleks masjid Miqaat Al-Madinah dirancang dan dibangun pada tahun 1987 sehingga para peziarah yang memasuki kota Madinah dapat melakukan wudhu dan upacara penyucian mereka. Kompleks ini adalah tempat pemberhentian yang mengesankan bagi mereka yang melakukan ziarah ke Madinah. Dapat menampung sekitar 5.000 orang, dan termasuk toko-toko dan jalan setapak untuk para tamu.

Sang Arsitek Masjid Fenomenal Abdel-Wahed El-Wakil 8

sumber : https://muslimheritage.com

Selanjutnya, El-Wakil merancang dua masjid untuk kota Mekah, masjid Bilal dan masjid Hafayer. Masjid Bilal tidak pernah dibangun, dan masjid Hafayer baru saja selesai pada bulan Ramadhan 2008.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *