Masjid Turki Ahıska di Azerbaijan

Masjid Turki Ahıska di Azerbaijan

Sebuah Masjid milik orang-orang Turki yang terletak di distrik Saatly di Azerbaijan tengah dibuka untuk shalat pada hari Rabu setelah dipulihkan. Masjid di desa Samada dipulihkan dengan kontribusi Uni Dunia dari Turki Ahiya yang berbasis di provinsi Bursa Turki barat laut.

Masjid Turki Ahıska di Azerbaijan 1

sumber : dailysabah.com

Berbicara pada upacara peresmian masjid, Ketua Ziyatdin Kassanov mengatakan bahwa serikat pekerja telah bekerja selama 11 tahun untuk menyelesaikan masalah-masalah Turki Ahıska. Tujuan utama serikat pekerja adalah untuk mendapatkan kembali hak-hak Turki Ahıska dan menyediakan kembalinya kerabat ke tanah air mereka di Georgia, kata Kassanov, mencatat bahwa pemerintah Turki dan Azerbaijan telah mendukung mereka dalam setiap aspek. Dengan dukungan dari Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki (TIKA) yang dikelola pemerintah Turki, sekelompok 40 orang Turki Ahli yang tinggal di Kazakhstan baru-baru ini kembali ke tanah air mereka, kata badan itu dalam sebuah pernyataan pada 21 Juni.

Kassanov menyatakan bahwa, hingga saat ini, sekitar 600 orang Turki Ahli telah diberikan hak untuk kembali ke Georgia. Deputi Azerbaijan Aflatun Amashov mengatakan pada upacara itu bahwa mereka ingin orang-orang Turki Ahli memiliki hak untuk kembali ke tanah air mereka, meskipun mereka tidak memiliki keinginan bagi mereka untuk meninggalkan Azerbaijan. “Azerbaijan lebih cantik denganmu. Kamu membuat Azerbaijan kaya dan kuat,” tambahnya. Mahmut Ağırman, penasihat pendidikan di Kedutaan Besar Turki Baku, mengatakan bahwa mereka melihat anak-anak Ahıska Turki sebagai anak mereka dan akan memberikan dukungan setiap dan setiap untuk pendidikan mereka.

Upacara peresmian dihadiri oleh Kassanov, Ağırman, Amashov, anggota parlemen Azerbaijan Tahir Karimli dan penduduk desa Samada. Sekitar 92.307 orang Turki Ahıska – juga dikenal sebagai orang Turki Meskhetia – diusir dari wilayah Meskheti Georgia oleh pemimpin Soviet Joseph Stalin pada tahun 1944, menurut Asosiasi Dunia Ahıska Turki. Jutaan orang Muslim atau Turki lainnya termasuk Tatar Krimea dan orang-orang Kaukasia utara seperti Chechen menjadi sasaran deportasi paksa pada tahun 1943 dan 1944 atas tuduhan berkolaborasi dengan invasi Nazi Jerman. Ratusan ribu orang tewas di jalan menuju Asia Tengah dan Siberia sementara yang selamat tidak diizinkan kembali ke tanah air mereka hingga akhir 1980-an.

Selama hampir 40 hari deportasi dari tanah air mereka ke Uzbekistan, Kazakhstan, dan Kirgistan, sekitar 13.000 orang Turki kehilangan nyawa mereka karena kelaparan, kedinginan dan penyakit, kata serikat itu. Turki telah secara sukarela menerima ribuan orang Turki Turki atas instruksi Presiden Recep Tayyip Erdoğan. Sekitar setengah juta orang Turki Ahli tinggal di Turki, Kazakhstan, Rusia, Azerbaijan, Kyrgyzstan, Uzbekistan, AS, dan Ukraina. Sebuah undang-undang yang diadopsi oleh Parlemen Georgia pada 2007 memungkinkan orang-orang Turki Ahli yang tinggal di negara-negara Asia Tengah untuk kembali ke Georgia dan dengan syarat memperoleh kembali kewarganegaraan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *