Masjid Şemsi Pasha

Masjid Şemsi Pasha

Sejarah

Masjid Şemsi Pasha 1

sumber : https://en.wikipedia.org

Masjid Şemsi Pasha dirancang oleh arsitek kekaisaran Ottoman Mimar Sinan untuk Wazir Agung Şemsi Pasha. Masjid adalah salah satu yang terkecil yang ditugaskan oleh Wazir Agung di Konstantinopel, namun dimensi miniaturnya dikombinasikan dengan lokasi tepi lautnya yang indah yang menjadikannya salah satu masjid paling menarik di kota. Masjid adalah contoh terkenal keterampilan kepala arsitek dalam memadukan arsitektur organik dengan lanskap alam.

Arsitektur

Masjid Şemsi Pasha 2

sumber : https://en.wikipedia.org

Kompleks ini berdiri di atas situs yang berbentuk persegi panjang yang disejajarkan timur-barat dengan garis pantai Bosphorus. Alun-alun, masjid berkubah tunggal berbatasan dengan pantai dengan sudut, dengan makam yang berdekatan dari donor yang memproyeksikan ke arah tepi laut. Taman, yang menghadap Bosphorus, dikelilingi di kedua sisi oleh madrasah, dengan masjid di sisi ketiga dan tembok laut di sisi keempat. Masjid itu sendiri tidak biasa di mana makam Şemsi Ahmet bergabung dengan bangunan utama, dibagi dari interior oleh grille. Ruangan itu dimahkotai oleh lemari besi cermin di ketinggian drum aula. Ini memiliki tiga jendela tingkap menghadap Bosphorus dan sembilan jendela atas di tiga dinding, dihiasi dengan kaca berwarna.

Masjid Şemsi Pasha 3

sumber : https://en.wikipedia.org

Mengelilingi Masjid adalah kompleks yang lebih besar, terletak di pantai Üsküdar, juga dibangun oleh arsitek pengadilan Sinan di dekat Istana siemsi Pasha dan, menurut prasasti pada portal masjid, konstruksi diselesaikan pada tahun 1580. Pada tahun 1940, sebuah proyek restorasi yang luas dilakukan oleh Direktorat Jenderal Wakaf Beragama, diawasi oleh arsitek Süreyya Yücel. Kompleks ini berdiri di atas situs yang berbentuk persegi panjang yang disejajarkan timur-barat dengan garis pantai Bosphorus. Alun-alun, masjid berkubah tunggal berbatasan dengan pantai di sudut, dengan makam yang berdekatan dari donor yang memproyeksikan ke arah pantai.

Masjid Şemsi Pasha 4

sumber : https://en.wikipedia.org

Daerahnya dikelilingi oleh madrasah berbentuk L di barat dan selatan, dan tembok laut dengan jendela pemanggang di utara, memberikan kesan bahwa seseorang berada di sebuah galeri gambar yang melihat bentang laut Bosphorus berbingkai. Kompleks ini memiliki dua gerbang, satu menghadap ke tanah dan yang lainnya menghadap ke laut; gerbang tanah terbuka ke pemakaman berdinding pribadi yang menempati daerah timur, di belakang dinding kiblat masjid, yang telah menjadi situs pemakaman generasi Şemsi Pasha.

Masjid Şemsi Pasha 5

sumber : https://en.wikipedia.org

Sebuah gerbang di sepanjang tembok laut terbuka ke halaman kantor polisi, yang digunakan bersama oleh masjid dan madrasah. Sebuah gerbang sekunder di sepanjang dinding pemakaman di timur juga mengarah ke halaman ini melalui jalan sempit. Portico masjid, yang menyelimuti aula sholat ke barat laut dan barat daya, menghadap ke halaman dengan arcade madrasah, dalam skala yang lebih kecil. Baik serambi dan arkade ditutupi oleh atap gudang dan memiliki lengkungan-lengkungan runcing yang dibawa pada kolom dengan ibu kota yang dipotong intan. Serambi masjid dibangun kembali selama restorasi 1940.

Masjid Şemsi Pasha 6

sumber : https://en.wikipedia.org

Sebuah menara tunggal dengan balkon tunggal naik di atasnya, bersebelahan dengan sudut barat daya aula doa. Memasuki melalui portal marmer di dinding barat lautnya, aula doa diatasi oleh sebuah kubah tunggal, yang berdiameter sekitar delapan meter. Transisi ke kubah dicapai dengan empat kotak di atas drum segi delapan yang ditusuk dengan empat jendela melengkung. Aula doa memiliki sembilan jendela tingkap – dua di setiap dinding dengan jendela tambahan di dinding tenggara. Setiap tingkap atasnya dengan jendela melengkung dengan komposisi kaca berwarna berbeda, dan jendela melingkar ditempatkan di atas mihrab. Mihrab marmer sederhana memiliki tudung muqarnas. Ukiran Muqarnas juga digunakan untuk menyorot pegas lengkungan lengkung. Minbar kayu adalah pengganti modern

Masjid Şemsi Pasha 7

sumber : https://en.wikipedia.org

Mausoleum melekat pada ruang doa. Dimasukkan dari luar dari barat laut, tetapi terbuka ke aula doa dengan gapura bakar. Ruangan itu dimahkotai oleh lemari besi cermin di ketinggian drum aula. Ini memiliki tiga jendela tingkap menghadap Bosphorus dan sembilan jendela atas di tiga dinding, dihiasi dengan kaca berwarna. Dekorasi terbatas pada ukiran stalaktit portal dan dicat motif bunga dan geometris di lemari besi cermin.

Masjid Şemsi Pasha 8

sumber : https://en.wikipedia.org

Meskipun prasasti portal-nya hilang, plak-plakat yang tidak tertulis di atas gapura di aula doa tetap terpelihara. Makam itu, seperti masjid dan kompleksnya, terbuat dari batu yang dipotong. Madrasah berbentuk-L memiliki dua belas sel kubah dan ruang kelas yang besar, semuanya digawangi oleh sebuah arcade yang atapnya ditumpangkan oleh sembilan belas kolom. Sel ditempatkan semua dalam satu baris kecuali di ujung utara, di mana sel tunggal membungkus arcade sebelum tembok laut. Ruang kelas, yang tujuh meter persegi, menempati pusat sayap barat dan proyek di luar tembok madrasah.

Masjid Şemsi Pasha 9

sumber : https://en.wikipedia.org

Ini diatasi oleh sebuah kubah yang dibawa dengan kotak dan diangkat pada drum segi delapan. Ada enam jendela di tiga dinding kelas, meninggalkan dinding barat untuk tungku dan dua relung rak. Setiap sel madrasah memiliki dua jendela, satu tungku dan satu atau dua relung rak. Arcade diperbesar setelah restorasi dan madrasah diperbarui untuk menjadi rumah Perpustakaan pada tahun 1953 dengan penggunaan ruang kelas sebagai ruang baca. Sebuah ruang tambahan dengan sel-sel jamban melekat di ujung sayap selatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *