Masjid-Masjid Indah di Malabar (4)

Masjid-Masjid Indah di Malabar (4)

Masjid Kunjali Marakkar, Vadakara

Masjid-Masjid Indah di Malabar (4) 1sumber : https://redscarabtravelandmedia.wordpress.com

Masjid Kunjali Marakkar atau Jumayat Palli di Vadakara adalah tempat para laksamana Malabar yang berani berdoa. Ini rumah dari kursi dan pedang kerajaan yang digunakan oleh mereka. The Marakkars, laksamana Zamorins of Calicut dikreditkan dengan mengorganisir pertahanan angkatan laut pertama di pantai India. Awalnya pedagang laut Kozhikode, mereka berangkat ke Ponnani ketika Portugis datang pada 1498. Setelah memperoleh hak perdagangan, Portugis menekan Zamorin untuk memberi mereka monopoli perdagangan dan mengusir orang Arab, pedagang rempah tradisional. Ditolak, Portugis merundingkan perjanjian dengan musuh utama Zamorin, Raja Kochi pada 1503. Merasakan keunggulan Portugis di laut, Zamorin mulai memperbaiki angkatan lautnya dan menunjuk Kutty Ahmed Ali untuk tugas itu. Kutty Ali atau Kunjali (berasal dari Kunnu Ali, yang berarti Junior Ali) akhirnya menjadi Laksamana armada Zamorin dan merasa terhormat dengan gelar Marakkar, setelah marakalam perahu kayu yang digunakan oleh pedagang Muslim untuk mengarungi lautan. Rumah Marakkar tua telah diubah menjadi museum kecil dan rumah-rumah pedang, bola meriam, belati dan peninggalan perang lainnya. Sebagai penghormatan kepada empat Kunjali Marakkars dan pertempuran besar angkatan laut mereka, Angkatan Laut India mendirikan sebuah peringatan di Vadakara. Menyadari kontribusi mereka terhadap pertahanan angkatan laut, Angkatan Laut juga membaptis akademi Angkatan Lautnya di Mumbai sebagai INS Kunjali.

Masjid Mishkal Palli, Kozhikode

Masjid-Masjid Indah di Malabar (4) 2sumber : https://redscarabtravelandmedia.wordpress.com

Dibangun pada tahun 1300 oleh seorang pengusaha Arab yang kaya dan pemilik kapal bernama Nakhooda Mishkal, bangunan bertingkat lima ini adalah landmark bersejarah kota. Awalnya merupakan bangunan tujuh tingkat, Mishkal Palli dulunya adalah bangunan tertinggi di Kozhikode dan merupakan jantung pemukiman Muslim di Kuttichira. Pada 3 Januari 1510, dalam serangan oleh Portugis, masjid dibakar dan lantai atas rusak. Kemudian, ketika benteng Portugis di Chaliyam dihancurkan, Zamorin menyerahkan banyak kayu untuk rekonstruksi sebagian bangunan megah ini. Dibangun dengan gaya tradisional Kerala dengan penggunaan kayu yang luas, masjid ini memiliki struktur atas laterit, ubin atap Malabar, dan ubin Italia yang melapisi bagian luarnya. Bangunan ini didukung oleh 24 pilar kayu berukir yang solid dan memiliki 50 pintu. Sekitar 1300 umat dapat ditampung. Masjid ini menghadap ke tangki Kuttichira, titik fokus dari wilayah yang dibatasi oleh rumah-rumah tua Koya yang telah berusia 200 tahun lebih. Secara harfiah kolam kecil, kutti-chira tersebar di setengah hektar dan ironisnya salah satu yang terbesar di Kozhikode! Bangku-bangku laterit tua yang dipukuli cuaca di sekitar tangki memberikan tempat menarik bagi para pria yang berkumpul di sini untuk obrolan malam dan memberi makan ikan. Seorang warga setempat, Prof SM Mohammed Koya, telah menulis sebuah buku tentang Kuttichira, masjid-masjid kuno dan sejarah Koyas di Calicut.

Masjid Kuttichira Juma, Kozhikode

Masjid-Masjid Indah di Malabar (4) 3sumber : https://redscarabtravelandmedia.wordpress.com

Dipercaya berusia lebih dari seribu tahun, Masjid Juma memiliki luas lantai terbesar di antara masjid-masjid di Kerala dan dapat menampung 1.200 jemaah di aula dalam saja. Kuil bertingkat satu yang luas ini memiliki pintu besar di empat sisi di lantai dasar dengan ekstensi melingkar yang tidak biasa. Bagian atas dinding ditutupi oleh panel kayu. Kayu rumit di langit-langit mengingatkan pada ukiran kuil berornamen. Ayat-ayat dari Holy Qu’ran diukir dalam bahasa Arab di sebagian dinding kayu dan langit-langit langit-langit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *