Masjid Jamia

Masjid Jamia

Fitur unik di masjid ini adalah Al-Quran yang ditulis dalam emas di mihrab Masjid. Masjid ini umumnya terletak di bagian tenggara kota yang tersebar di area seluas 10.810 meter persegi. Bangunan masjid berbentuk persegi panjang dengan 170 meter x 70 meter dengan halaman besar dengan tangki air, bersama dengan pengaturan duduk kecil di dua sisi tangki air. Di mana orang yang mengamalkan agama Islam membersihkan kaki, tangan, dan wajahnya sendiri sebelum membaca / mendengarkan bacaan Al-Quran di masjid.

Masjid Jamia 1

sumber : http://www.dsource.in

Di bagian depan itu mewakili dengan sembilan lengkungan besar dengan lima lengkungan bagian dalam dari 45 kompartemen. Dibangun sekitar tahun 1565 tanpa penyelesaian penuh, masjid ini adalah ruang sholat dengan lorong-lorong yang baik didukung pada dermaga dengan kubah yang mengesankan di bagian depan dengan sembilan lubang masuk. Juga sangat menarik untuk melihat 2250 ubin persegi panjang bertatah dalam bentuk sajadah di masjid dengan kubah dalam bentuk setengah lingkaran. Dikatakan pada tahun 1636 masjid itu disepuh dan ditorehkan dengan ayat-ayat Persia dan kaisar Mughal Aurangzeb memperluas masjid dengan gerbang dan beranda timur ke timur, selatan dan utara. Ia juga dikenal sebagai masjid Jami atau masjid Jumma, itu adalah salah satu masjid Bijapur terbesar dan dibangun pertama kali dibangun pada masa pemerintahan Ali Adil Shah yang memperoleh tanah setelah menaklukkan Ramaraja dari Vijayanagar.

Masjid Jamia 2

sumber : http://www.dsource.in

Masjid Jamia dibangun untuk merayakan kemenangan Talikote dan merupakan salah satu biaya mengesankan dan keagungan yang dibangun oleh Ali Adil Shahi dengan pintu biocast dan 33 jendela desainer ke timur. Memiliki sekitar 2250 lengkungan besar. Banyak Quraan Slokas dengan desain indah sekitar 91000 kaki persegi Liger Kaman disebut Gerbang Aurangzeb.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *