Masjid Indah di Afrika II

Masjid Indah di Afrika II

Masjid Agung Kairouan di Tunisia

Masjid Indah di Afrika II 1

sumber : https://travel.detik.com

Sebuah desa di Kairouan, banyak rumah berada di bawah tanah untuk menghindari panasnya panas dari lingkungan gurun. Dari pemandanga disana adasebuah Masjid Agung yang mengesankan berdiri kontras jauh di atas tanah, teratur dan kuno, sebagian besar tidak berubah sejak abad ke-9.

Struktur masjid yang paling awal dibangun di lokasi ini pada 670 M, tak lama setelah penyebaran Islam di seluruh Afrika utara, menjadikan Kairouan sebagai salah satu kota besar pertama di kerajaan Islam yang baru. Sebagian besar dari apa yang terlihat hari ini berasal dari abad ke-9, telah direkonstruksi dengan bahan yang lebih abadi dari pada konstruksi batu bata lumpur asli. Masjid Agung Kairouan dianggap sebagai salah satu tempat suci, terbesar, dan paling bersejarah di Afrika Utara. Menara persegi yang besar di atas kota, puncaknya terlihat dari dalam gang sempit medina. Sementara fasad luarnya berwarna cerah, terlihat hampir sama dengan pasir gurun, pilar-pilar batu membentuk koridor elegan dari lengkungan bata. Karpet merah cerah menutupi lantai aula utama, remang-remang dengan lampu gantung berbentuk kerucut besar.

Masjid Hassan II di Casablanca, Maroko

Masjid Indah di Afrika II 2

sumber : https://www.gomuslim.co.id

Masjid Hassan II adalah masjid yang indah dan sangat besar yang terletak di Casablanca, Maroko. Masjid Hassan II terkenal sebagai Masjid terbesar di Maroko dan masjid terbesar kedua di Afrika dan tidak dapat diperdebatkan, karena 25.000 jamaah dapat masuk di aula utama, sementara 80.000 lainnya dapat menemukan tempat di alun-alun di luar masjid.

Apa fitur yang menarik dari masjid ini, adalah bahwa selain dari beberapa kolom granit putih dan 56 lampu kristal yang diimpor dari Italia, semua bahan yang digunakan untuk membangun masjid berasal dari sekitar Maroko. Semua marmer dan kayu yang bisa anda lihat bersumber secara lokal. Dari Atlas Tinggi ke Sahara, setiap bagian dari Maroko berkontribusi pada masjid ini. Masjid Hassan II didanai oleh jamaah dari seluruh dunia, membutuhkan waktu tujuh tahun untuk membangun dari tahun 1986 hingga 1993, dan 6000 pengrajin bekerja di masjid tersebut.

Masjid Hassan II di Casablanca adalah salah satu dari sedikit masjid di Maroko yang dapat diakses oleh orang asing. Anda hanya dapat mengunjungi masjid melalui tur berpemandu di luar waktu shalat. Kunjungan yang dipandu adalah 120 dirham (sekitar 11 euro) dan tur berlangsung sekitar 1 jam dan dilakukan dalam bahasa Inggris, Prancis, Jerman atau Spanyol. Temukan semua informasi yang Anda butuhkan tentang mengunjungi Masjid Hassan II di sini. Anda akan diminta untuk melepaskan sepatu Anda (tetapi mereka akan memberi Anda tas untuk membawanya), tetapi itu tidak perlu bagi wanita untuk menutupi rambut mereka. Namun perlu diingat untuk berpakaian sopan, baik untuk pria maupun wanita.

Masjid Hassan II adalah masjid yang bagus untuk dikunjungi ketika Anda berada di Casablanca. Ini sangat fotogenik, terutama saat matahari terbenam. Semua marmer, ukiran kayu, dan mosaik akan membuat jantung setiap fotografer berdetak. Meski Anda bisa melihat bagian luar Masjid tanpa membeli tiket, tur berpemandu juga sepadan dengan uang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *