Masjid Aladža di Bosnia dan Herzegovina di bangun dengan Gaya Ottoman

Masjid Aladža di Bosnia dan Herzegovina di bangun dengan Gaya Ottoman

Selama abad ke-16, Bosnia dan Herzegovina berada di bawah kekuasaan Ottoman. Itu adalah awal dari era baru, ditandai oleh seni Islam yang berkembang hingga abad ke-19. Dengan penaklukan Ottoman atas sebagian besar semenanjung Balkan, seni Islam mulai memberikan pengaruh kuat pada kreativitas populer, terutama di daerah-daerah di mana penduduknya memeluk Islam. Peran penting dimainkan oleh pengrajin yang produknya ditujukan untuk pasar pedesaan dan juga untuk pasar perkotaan.

Masjid Aladža di Bosnia dan Herzegovina di bangun dengan Gaya Ottoman 1

sumber : https://mvslim.com

Dengan kedatangan Ottoman, perdagangan yang ada dengan cepat berkembang, memperkenalkan teknik-teknik baru yang dibawa orang Turki. Di guild yang sama, pengrajin Muslim, Kristen, dan Yahudi bekerja bersama. Orang-orang Kristen terus menerapkan motif-motif lama, Bizantium, Romawi, Gotik, Renaisans, dan Barok, dan mereka memadukannya dengan motif-motif baru yang dibawa kepada mereka oleh Utsmani. Gereja tetap menggunakan karya-karya pengerjaan seni tetap setia pada motif Bizantium dan Gotik. Tidak ada keraguan bahwa ornamen oriental yang dibawa telah membuat sejumlah perdagangan baru dan bahwa itu memberi fitur baru pada seni dekoratif oriental.

Ornamen yang dibuat oleh Ottoman sebagian berasal dari era pra-Islam yang datang dari Cina dan wilayah Turkestan. Di sisi lain motif dipinjam dari Persia dan Arab. Dalam kedua kasus, motif disesuaikan dengan selera Ottoman. Arab geometris sederhana mengandalkan budaya Arab dan melukis miniatur dan ornamen bunga bergantung pada budaya Persia. Ornamen Arab pada dasarnya adalah matematika, garis dipimpin oleh imajinasi, tetapi ornamen memiliki ketepatan geometris sedangkan ornamen Persia diperlakukan liris. Dalam ornamen Ottoman Anda melihat berbagai motif, mulai dari simbol prasejarah, zoomorphic, bunga, ideografi dan geometris.

Masjid Aladža di Bosnia dan Herzegovina di bangun dengan Gaya Ottoman 2

sumber : http://ba.n1info.com

Tidak begitu banyak perhatian diberikan pada ornamen di Bosnia dan Herzegovina kecuali untuk Masjid Aladža di Foča. Di dinding bagian dalam dan teras masjid ornamen asli ditemukan di bawah mantel yang lebih baru. Masjid Aladža (berarti ”dicat”) dibangun antara tahun 1550 dan 1551 di Foča.

Karena arsitekturnya, proporsi struktural, dan hiasan geometris dan bunga yang diukir dan dicat, Masjid Aladža adalah salah satu monumen paling penting di Bosnia dan Herzegovina dan sekitarnya. Itu adalah masjid berkubah satu ruang yang dibangun dengan gaya Ottoman klasik, dengan serambi luar yang terbuka dan sebuah menara berbatasan dengan sisi kanan.

Masjid Aladža di Bosnia dan Herzegovina di bangun dengan Gaya Ottoman 3

sumber : https://www.republika.co.id

Perlengkapan batu dekoratif terbaik dan paling menarik di dalam masjid-masjid Bosnia dan Herzegovina adalah yang dari Masjid Aladža di Foča. Masjid hancur pada masa perang, 1992-1995, di Bosnia dan Herzegovina selama agresi Serbia dan Montenegro. Masjid itu adalah mahakarya arsitektur klasik Ottoman. Pekerjaan konstruksi untuk pembangunan kembali secara resmi dimulai pada 2014.

Nilai-nilai arsitektur dan artistik masjid memiliki arti penting yang mendalam untuk identitas Bosnia. Masjid Aladža terkenal karena lebih dari arsitektur dan fitur pahatan dekoratifnya. Di atas semua itu terkenal karena lukisan dindingnya. Selain bagian dari dekorasi yang dibentuk, lukisan itu menutupi permukaan bulat kubah. Seluruh lukisan dinding dilakukan pada plester lunak, berpori dengan proporsi tinggi kapur menggunakan secco, yang disebut teknik kering, dan pigmen tempera yang sangat encer. Lukisan dinding Masjid Aladža mungkin dibuat segera setelah bangunan selesai, sebelum pendiri, Hasan Nazir, meninggal pada 1553.

Artikel ini ditulis oleh Selma Pandzic. | Selma Pandzic berasal dari Bosnia dan Herzegovina. Dia belajar gelar MA dalam studi Seni di Universitas Teheran. Dia saat ini bekerja sebagai penerjemah di Teheran. Minatnya adalah seni, sejarah, dan budaya Islam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *