Masjid Al Jabri

Masjid Al Jabri

Terletak di Ha’il, sebuah kota kecil di utara Arab Saudi, Masjid Al Jabri didirikan dengan latar belakang lanskap pegunungan Samra wilayah di sekitarnya, Najd, meliputi lingkungan buatan yang pada dasarnya dipengaruhi oleh iklimnya yang panas dan kering serta tradisi sosial-budayanya, di mana tempat tinggal berkerumun dan dipisahkan oleh jalan sempit untuk memastikan keteduhan yang konstan. Ini juga mencakup kompleks serba guna, seperti masjid, bangunan pribadi, alun-alun dan pasar, semuanya berdekatan satu sama lain.

Masjid Al Jabri 1

sumber : https://www.e-architect.co.uk

Dari sudut pandang formal, arsitektur Najd dibuat dari volume yang sederhana dan penting, kadang-kadang dengan geometri tidak teratur karena kondisi alam dan teknik konstruksi, dengan sedikit dan sedikit bukaan (dan tidak ada atau dekorasi minimal). Masjid Al Jabri seluas 22.500 m2, yang dapat menampung 3.000 jemaah, terletak di dalam kompleks bangunan yang bertindak sebagai struktur layanan dengan fungsi keagamaan dan pendidikan, serta tengara bagi masyarakat di daerah tersebut.

Masjid Al Jabri 2

sumber : https://www.e-architect.co.uk

Bangunan ini memiliki struktur beton bertulang, dengan struktur atap masjid utama yang terbuat dari rangka baja. Fasad eksterior dibuat dari batu kapur kuning lokal, bahan bangunan tradisional di wilayah ini, di samping konstruksi lumpur. Masjid utama adalah struktur dominan dalam keseluruhan kompleks bangunan, yang menampilkan volume bagian dalam putih – elemen arsitektur yang digunakan untuk menyaring cahaya alami. Kompleks ini dikembangkan di sekitar alun-alun pusat tertutup, yang dirancang untuk bertindak sebagai titik pertemuan. Akses ke alun-alun diaktifkan melalui lorong tertutup dan halaman kecil yang teduh.

Masjid Al Jabri 3

sumber : https://www.e-architect.co.uk

Kegiatan komersial diatur di sekitar alun-alun pusat, termasuk kedai kopi dan restoran, serta kantor, perpustakaan, sekolah Islam, dan fasilitas olahraga untuk kelompok usia muda, yang terletak di tingkat atas. Ruang bagian dalam dilintasi oleh cahaya tak bernyawa dan tidak langsung yang memantulkan permukaan dinding yang kasar dan menembus ke dalam masjid. Cahaya meningkatkan intensitasnya saat mendekati mihrab (ceruk setengah lingkaran di dinding masjid yang menunjukkan arah Ka’bah). Hasilnya adalah ruang di mana cahaya mendominasi, menggarisbawahi kesuciannya dan memupuk meditasi dan doa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *