Masjid Agung di Kuala Lumpur (1)

Masjid Agung di Kuala Lumpur (1)

Masjid-masjid di Kuala Lumpur adalah pemandangan menakjubkan yang juga berfungsi sebagai tempat ibadah bagi komunitas Muslim setempat, menampilkan gaya arsitektur yang unik, ruang doa yang luas, dan lingkungan yang indah. Sebagian besar masjid di pusat kota terinspirasi oleh gaya arsitektur Moor, Islam, dan Mughal, tetapi Anda juga dapat menemukan banyak struktur keagamaan modern dan ramah lingkungan, yang sebagian besar dapat diakses dengan kereta dan mobil.

Jika Anda adalah pengunjung non-Muslim dan ingin menjelajahi landmark ini, pastikan untuk berpakaian dengan benar (beberapa masjid bahkan menyediakan kerudung dan jubah untuk dikenakan secara gratis), lepaskan sepatu Anda sebelum masuk dan berhati-hatilah agar tidak mengganggu mereka yang shalat di sekitarnya. Apakah Anda seorang Muslim yang bepergian yang ingin memenuhi tugas spiritual Anda atau seorang wisatawan asing yang ingin tahu tentang budaya Islam, lihat panduan landmark Islam yang ada di Kuala Lumpur.

Masjid Nasional Malaysia

Masjid Agung di Kuala Lumpur (1) 1

sumber : http://www.kuala-lumpur.ws

Dibangun pada tahun 1965 (tahun ketika Malaysia dan Singapura berpisah) dirancang oleh arsitek Inggris Howard Ashley, dan Malaysia Hisham Albakri dan Baharuddin Kassim. Kubah utama Masjid Negara yang bergaya kontemporer berbentuk bintang dengan 18 poin: titik-titik tersebut mewakili 13 negara bagian Malaysia dan lima rukun Islam. Dapat menampung hingga 8.000 jamaah.

Menara setinggi 73 meter ini adalah fitur masjid yang paling mudah dibedakan dan fitur yang menonjol dari cakrawala KL. Juga mengesankan adalah taman luar ruangan yang indah dengan kolam marmer putih dan air mancur. Atap ubin merah muda digantikan dengan ubin biru dan hijau ketika masjid mengalami renovasi besar-besaran pada tahun 1987.

Ada tujuh titik, pavilyun berbentuk payung, Makam Pahlawan (Mausoleum Pahlawan), menuju bagian belakang masjid yang berisi ruang bawah tanah Tun Abdul Razak, perdana menteri kedua Malaysia, serta selebriti politik lainnya. Fakta menyenangkan: ada lorong bawah tanah yang menghubungkan Masjid Nasional ke stasiun kereta api lama.

Anda hanya dapat memasuki masjid ketika shalat selesai dan pengunjung harus berpakaian dengan tepat. Ini berarti bahwa kemeja tanpa lengan, celana pendek atau pakaian minim disukai; namun jika Anda tidak siap, jubah dan jilbab dapat dipinjam dari meja di gerbang masuk masjid.

Masjid Wilayah Federal

Masjid Agung di Kuala Lumpur (1) 2

sumber : http://www.kuala-lumpur.ws

Masjid Wilayah Federal adalah masjid besar di Kuala Lumpur yang dibangun untuk menampung hingga 17.000 jemaah sekaligus. Juga dikenal sebagai Masjid Wilayah Persekutuan, itu dibangun antara tahun 1998 dan 2000 dan membuka pintunya untuk umat pada 25 Oktober 2000. Masjid regional utama ini terletak dekat dengan Kompleks Matrade dan Kompleks Pemerintah Federal di Solaris Dutamas di utara Kuala Lumpur .

Secara arsitektur, masjid dan dua menara dibangun dengan gaya Melayu Ottoman dan menyambut baik pengunjung Muslim maupun non-Muslim. Relawan di masjid juga siap untuk menawarkan tur berpemandu dan nugget informasi yang menarik. Ini adalah masjid operasional, jadi penting untuk menghormati aturan berpakaian konservatif saat berkunjung. Jubah tersedia, bagi mereka yang datang dengan pakaian yang tidak cocok. Ingat juga untuk melepas sepatu sebelum memasuki gedung. Jalan menuju masjid tidak terlayani dengan baik oleh bus umum dan tidak ramah pejalan kaki, jadi taksi adalah cara yang paling nyaman untuk tiba.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *