Dua Masjid dengan Arsitektur Modern

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern

Masjid Cahaya

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern 1

sumber : https://properti.kompas.com

Firma arsitektur berbasis mumbai NUDES telah mengusulkan desain masjid kontemporer untuk kompetisi Masjid Emaar’s Creek, menggunakan bentuk-bentuk geometris untuk memahat cahaya sebagai elemen utama proyek. Proposal ‘Masjid Cahaya’ menampilkan bentuk berlapis-lapis dengan layar mashrabiya untuk menyaring cahaya siang ke dalam interior aula. Cahaya memantul dari permukaan masjid yang melengkung dua kali lipat dan disaring melalui lubang mashrabiya. Selain itu, sistem arsitektur melindungi pengunjung dari sinar matahari yang intens sambil menyediakan lingkungan yang sejuk.

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern 2

sumber : https://properti.kompas.com

Ruang sholat utama terletak di lantai dasar untuk pria dan wanita, sementara ruang komunitas di sekitarnya dibuat di plaza lantai dasar serta teras. Teras dapat diakses melalui empat menara yang menyatukan sistem geometris bangunan secara keseluruhan. Masjid Cahaya terletak di pengembangan Pelabuhan Dubai Creek, masjid ini dirancang untuk menampung 7500 jamaah.

 

Masjid Valiasr

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern 3

sumber : https://www.yatzer.com

Fluid Motion Architects memenangkan penghargaan untuk Proyek Komunitas dan Budaya Terbaik Tahun Ini untuk Masjid Valiasrnya, yang berlokasi di Teheran, Iran.

Tidak seperti masjid lain dalam arti bahwa ia tidak memiliki elemen eksterior tradisional termasuk kubah dan menara, Masjid Valiasr bertujuan untuk membuat tipologi baru untuk arsitektur masjid. Arsitek memperluas bangunan secara horizontal versus sumbu vertikal yang lebih umum, menciptakan organisasi spasial berbasis struktur horisontal yang tidak biasa yang mengusulkan era baru desain masjid.

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern 4

sumber : https://www.yatzer.com

Panel juri merasa proyek tersebut menghadirkan konsep baru untuk arsitektur masjid yang meningkatkan interaksi antara bangunan dan komunitasnya. Panel juga menghargai fungsi masjid sebagai pusat budaya Islam, diwakili di ampiteater di depan gedung. “Desain ruang spiritual adalah salah satu yang paling menantang, tetapi dalam beberapa kali Timur Tengah melihat sejumlah proyek kontemporer brilian yang mendefinisikan kembali kosa kata tipologis mereka,” kata juri. “Bangunan ini menawarkan penafsiran yang menarik tentang ruang sakral tradisional sambil menangani masalah kontekstual dan secara fungsional meningkatkan hasilnya.”

Yang menerima penghargaan adalah Reza Daneshmir, direktur pelaksana Fluid Motion Architects, yang mengatakan, “Ini sangat menarik, dan saya senang perusahaan telah memenangkan penghargaan ini. “Di Iran, proyek keagamaan sangat penting, jadi kami mencoba untuk fokus pada bagaimana orang berpikir tentang bangunan keagamaan dan bagaimana ide-ide itu membentuk kehidupan masyarakat. Kami mencoba memahami ide-ide itu dan mengevaluasi kembali ide-ide itu untuk menunjukkan kepada masyarakat bahwa arsitektur religius dapat menjadi sesuatu yang lebih dari apa yang telah disiapkan oleh tradisi.

Dua Masjid dengan Arsitektur Modern 5

sumber : https://www.yatzer.com

“Konservatif di Iran mengkritik masjid, karena [menantang] arsitektur masjid tradisional, tetapi kami pikir kami dapat menata kembali arsitektur agama dengan cara damai. Kami ingin menciptakan pendekatan baru dan segar untuk sektor ini, dan mungkin menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *