Aleppo – Arsitektur dan Sejarah

Aleppo – Arsitektur dan Sejarah

Masjid Agung Aleppo

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 1

sumber : http://islamic-arts.org

Awal abad ke-8, pemandangan halaman dan menara. Masjid Agung masih menjadi situs keagamaan paling penting di kota. Ini didirikan pada awal abad ke-8, mungkin oleh Sulaiman ibn Abd al-Malik tak lama setelah penaklukan Muslim di Aleppo. Menaranya yang ramping dan berbentuk bujur sangkar, yang dibangun pada tahun 1094 pada masa pemerintahan pangeran Seljuk, Tutush, atas perintah hakim Abu l-Hasan Ibn al-Khashshab, adalah salah satu permata arsitektur Suriah utara. Struktur enam lantai ini dibagi oleh prasasti Kufic dan naskhi, dan detail arsitektur, seperti cetakan terus menerus, pilaster, dan lengkungan trefoil dan polyfoil yang rumit. Arsitek menara ini adalah Hasan bin Mufarraj al-Sarmini, yang juga bertanggung jawab atas menara di Maarrat al-Numan. – Catatan Admin: Menara itu hancur pada bulan April 2013 selama krisis Suriah dan perang saudara yang sedang berlangsung.

Mihrab di Masjid Agung Aleppo

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 2

sumber : http://islamic-arts.org

Setelah pemecatan Aleppo oleh orang-orang Mongol, sultan Mamluk Qalawun memerintahkan gubernurnya Qaransunqur untuk membangun kembali Masjid Agung kota itu di atas fondasi Islam awalnya. Proyek besar ini dilakukan di bawah pengawasan Muhammad ibn Uthman al-Haddad. Pada tahun 1285 pilar-pilar asli aula-doa dan arkade di sekitar halaman telah digantikan dengan kubah lintas pada pilar, tiruan elemen yang ditemukan dalam arsitektur Crusader. Gubernur yang sama juga menyumbang ke masjid, sebuah minbar berharga yang dibuat oleh pengrajin Muammad ibn Ali al-Mausili.

Pemandangan masjid atas dan bawah di Benteng Aleppo

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 3

sumber : http://islamic-arts.org

Di bawah Zangids dan Ayyubids, Benteng lebih dari sekadar pangkalan militer yang sangat dijaga ketat, juga digunakan oleh para penguasa Aleppo sebagai tempat tinggal mereka dan memiliki beberapa istana, kebun, dan pemandian. Dua masjid di Benteng awalnya adalah gereja, tetapi dikonversi di bawah Mirdasids pada abad ke-11. Masjid bawah, yang dikaitkan dengan patriark Abraham, dianggap sebagai kuil paling penting di kota. Menara masjid atas yang ramping dan persegi ini dibangun oleh Ghazi dan dimodelkan dengan Masjid Agung. Itu mungkin digunakan sebagai pos pengintai – dalam cuaca yang baik pemandangan dari Benteng memanjang 130 km ke utara ke Pegunungan Taurus dan ke timur ke bukit di sekitar sungai Eufrat.

Halaman Madrasa al-Firdaus di Aleppo, 1235-1241

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 4

sumber : http://islamic-arts.org

Madrasah al-Firdaus (Sekolah Firdaus) didirikan oleh Daifa Khatun, janda Sultan Ayyubiyah al-Malik al-Zahir Ghazi. Ini mungkin bangunan Ayyubi yang paling indah untuk bertahan hidup di Aleppo. Halaman persegi kompleks kompleks elegan ini diapit di tiga sisi oleh arcade. Kolom marmer ramping mereka dimahkotai dengan berbagai ibukota muqarnas. Iwan lebar terbuka di sisi utara halaman. Kolam renang segi delapan dengan dinding bagian dalam semanggi di tengah halaman adalah khas.

Mihrab dari Khanqah al-Farafra, 1237/38

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 5

sumber : http://islamic-arts.org

Mihrab dari biara al-Farafra Sufi adalah salah satu ceruk doa Ayyubiyah Aleppo yang lebih sederhana. Itu diapit oleh kolom dengan ibukota berdaun dan dibingkai dengan pola interlaced sederhana. Seperti Madrasa al-Firdaus, biara ini diyakini didirikan oleh Daifa Khatun, janda penguasa Ayyubiyah al-Malik al-Zahir Ghazi. Ini memiliki halaman hampir persegi dengan sel-sel di sisi timur dan barat dan iwan di sisi utara.

Mihrab dari Madrasah al-Firdaus di Aleppo

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 6

sumber : http://islamic-arts.org

Mihrab yang luar biasa ini terbuat dari marmer dengan berbagai warna dan bentuk, titik kontras dalam bangunan yang tidak mabuk. Pola interlaced yang membingkai relung doa setengah lingkaran, yang juga diapit oleh kolom tipis, sangat mewah. Mihrab ini adalah contoh paling sempurna di antara sejumlah relung doa Ayyubiyah, kebanyakan di Aleppo, yang dihiasi dengan kompleks, polikrom, interlaced pola yang sangat berpengaruh pada arsitektur dekoratif Mamluk.

Kompleks Masjid Khusrau Pasha, 1537 / 38-1546

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 7

sumber : http://islamic-arts.org

Kompleks bangunan ini, yang meliputi masjid dan madrasah, dibangun untuk gubernur Ottoman Khusrau Pasha di barat daya Benteng. Ini dirancang oleh arsitek istana Ottoman yang terkenal, Sinan. Bangunan pusat terdiri dari ruang doa persegi dengan kubah persegi diangkat di atasnya dan ruang lebar di depan. Itu berdiri dalam tradisi arsitektur Ottoman dan karena itu mewakili kontras dengan masjid yang dibangun pada saat yang sama di Damaskus dan Kairo, yang jauh lebih berhutang budi kepada warisan Mamluk.

Masjid Altinbugha di Aleppo, 1318-1323

Aleppo - Arsitektur dan Sejarah 8

sumber : http://islamic-arts.org

Masjid gubernur Mamluk Altinbugha al-Salihi adalah masjid Jumat pertama yang dibangun di samping Masjid Agung. Tata ruang yang hampir persegi dari Masjid Altinbugha, dengan lorong-lorongnya yang berkubah, disalin dari Masjid Agung saat dibangun kembali pada tahun 1285, ketika arkade-nya digantikan dengan kubah-kubah yang disangga pilar-pilar. poros ramping dibagi menjadi tiga tingkatan, dan dianggap sebagai contoh paling awal dari jenisnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *