Yeni Camii

Yeni Camii

Masjid awal abad ke-20 yang secara arsitektur eklektik ini dibangun sebagai tempat beribadah bagi para pengikut Islam dari seorang Mesias Yahudi.

Yeni Camii 1

sumber : https://www.atlasobscura.com

Selesai satu dekade sebelum kota itu berada di bawah kekuasaan Yunani, Yeni Camii adalah masjid terakhir yang dibangun di Thessaloniki saat itu masih merupakan pelabuhan Ottoman. “Masjid Baru” (sebagaimana namanya dalam bahasa Turki) dibangun untuk populasi yang sangat unik di dalam Kekaisaran Ottoman yang beraneka ragam: Dönmeh, kripto-Yahudi Islam di muka umum yang leluhurnya telah “bertobat” bersama dengan mesias mereka pada abad ke-17 untuk menghindari hukuman oleh sultan.

Yeni Camii 2

sumber : https://www.atlasobscura.com

Pada pertengahan abad ke-17, seorang rabi Sephardic di Smyrna yang bernama Sabbatai Zevi mengaku sebagai Mesias Yahudi, dan dalam prosesnya memperoleh banyak pengikut Yahudi di Kekaisaran Ottoman. Pada tahun 1666 Sultan Mehmed IV, yang bermasalah dengan gerakan Sabbatean Zevi yang semakin populer, memerintahkan penangkapannya. Zevi diberi pilihan untuk menjadi Muslim atau dieksekusi. Mesias yang sangat pragmatis memeluk Islam, dan dalam melakukan hal itu bergabung dengan inti pengikut yang secara mengejutkan setia, yang disebut Dönmeh, yang diterjemahkan menjadi “mualaf.”

Yeni Camii 3

sumber : https://www.atlasobscura.com

Dönmeh Thessaloniki adalah sebuah komunitas Muslim yang tertutup dan terbuka yang tampaknya secara diam-diam memelihara beberapa kebiasaan dan kepercayaan Yahudi. Mereka dijauhi oleh orang-orang Yahudi lain yang menganggap mereka murtad dan oleh orang-orang Muslim yang tidak melihat mereka cukup saleh. Mereka berhasil menjadi kelompok etnis yang kuat di Thessaloniki baik secara ekonomi maupun politik.

Yeni Camii 4

sumber : https://www.atlasobscura.com

Ketika mereka memutuskan untuk membangun sebuah masjid untuk komunitas mereka pada tahun 1902, mereka memilih arsitek Vitaliano Poselli, seorang Sisilia yang terlatih di Istanbul yang telah membangun banyak bangunan sekuler dan religius dari berbagai komunitas keagamaan pada saat itu. “Masjid Baru” dibangun dengan gaya eklektik yang mencerminkan berbagai pengaruh tidak hanya pada arsitek, tetapi juga komunitas Dönmeh serta Kekaisaran Ottoman secara keseluruhan.

Yeni Camii 5

sumber : https://www.atlasobscura.com

Sayangnya, Yeni Camii akan digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan hanya dalam waktu singkat. Setelah perang Yunani-Turki tahun 1919-22 dan Perjanjian Lausanne, Dönmeh bersama dengan Muslim lainnya yang tinggal di Yunani “dipertukarkan” dengan orang-orang Kristen di Turki (yaitu, Yunani dan Turki membuat perjanjian untuk mengambil masing-masing pengungsi agama dihasilkan dari ketentuan perjanjian). Menaranya – seperti kebanyakan menara di Thessaloniki – kemudian dihancurkan. Pengungsi Kristen dari Asia Kecil tinggal di dalam Yeni Camii pada tahun 1924, setelah itu menjadi museum arkeologi Thessaloniki. Saat ini merupakan pusat pameran budaya dan, menampilkan (antara lain) koleksi patung marmer dari era Romawi dan Kristen awal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *