Masjid Agung Kairouan

Masjid Agung Kairouan

Masjid Agung Kairouan, ini adalah contoh awal dari masjid hypostyle yang mencerminkan seni dan motif Islam pra-Islam dan timur. Kemudian menjadi salah satu arsitektur religius Islam Afrika Utara.

Masjid Agung Kairouan 1

Sumber : infomasjidkita.com

Kubah adalah elemen arsitektur yang dipinjam dari arsitektur Romawi dan Bizantium. Jendela-jendela kecil di drum kubah di atas ruang mihrab membiarkan cahaya alami masuk ke bagian interior yang tadinya redup. Sinar jatuh di sekitar area paling signifikan dari masjid, mihrab. Drum bersandar pada kotak, lengkungan kecil yang dihiasi dengan cangkang di atas desain roset mirip dengan contoh-contoh dalam seni Islam Romawi, Bizantium, dan Umayyah. Kubah batu dibangun dari dua puluh empat tulang rusuk yang masing-masing memiliki corbel kecil di pangkalan mereka, sehingga kubah tersebut terlihat seperti melon yang dipotong.

Bagian bawah mihrab dihiasi dengan panel marmer kerawang dalam desain bunga dan geometris anggur. Meskipun mihrab yang didekorasi secara berlebihan itu unik, panel-panelnya berasal dari wilayah Suriah. Di sekitar mihrab ada ubin berkilau dari Irak. Mereka juga menampilkan pola bunga bergaya seperti Bizantium dan contoh-contoh Islam timur.

Masjid Agung Kairouan 2

Karena digunakan untuk sholat Jum’at, masjid ini memiliki minbar abad kesembilan, mimbar kayu sempit tempat khotbah mingguan disampaikan. Dikatakan sebagai minbar kayu tertua yang masih hidup. Seperti mimbar Kristen, minbar membuat pemimpin doa lebih terlihat dan terdengar. Karena legitimasi penguasa dapat didasarkan pada penyebutan namanya selama khotbah, minbar melayani tujuan keagamaan dan sekuler. Minbar terbuat dari kayu jati yang diimpor dari Asia, bahan mahal yang menggambarkan jangkauan komersial Kairouan. Sisi minbar yang paling dekat dengan mihrab terdiri dari kisi-kisi yang diukir rumit dengan desain vegetal, bunga, dan geometris yang menggugah yang digunakan dalam arsitektur Bizantium dan Umayyah.

Masjid Agung Kairouan 3

Sumber : khanacademy.org

Menara tanggal dari awal abad kesembilan, atau setidaknya bagian bawahnya. Mungkin terinspirasi oleh mercusuar Romawi, menara Kairouan yang berbentuk bujur sangkar berukuran sekitar tiga puluh dua meter, lebih dari seratus kaki, menjadikannya salah satu bangunan tertinggi di sekitarnya. Jadi selain berfungsi sebagai tempat untuk sholat, menara masjid mengidentifikasi keberadaan dan lokasi masjid di kota sambil membantu mendefinisikan identitas keagamaan kota. Karena ditempatkan di luar sumbu mihrab, itu juga menegaskan pentingnya mihrab.

Pusat intelektual

Masjid Agung Kairouan 4

Sumber : koranyogya.com

Masjid Agung secara harfiah dan kiasan menjadi pusat aktivitas, pertumbuhan, dan prestise Kairouan. di abad sepuluh Kairouan menjadi pemukiman yang berkembang pesat dengan pasar-pasar, pertanian yang diimpor dari kota-kota di sekitarnya, waduk yang memasok air, dan daerah-daerah manufaktur tekstil dan keramik. Itu adalah ibukota politik, kota ziarah, dan pusat intelektual, khususnya untuk sekolah Maliki Islam Sunni dan sains. Masjid Agung memiliki lima belas jalan raya menuju ke kota yang mungkin memiliki tata ruang melingkar seperti Baghdad, ibukota kerajaan Islam selama masa kejayaan Kairouan.

Masjid Agung Kairouan adalah struktur publik, terletak di sepanjang jalan yang melayani kota dengan kehidupan komersial, pendidikan, dan kehidupan keagamaan yang dinamis. Dengan demikian, ia mengambil alih fungsi penting mewakili Kairo yang kosmopolitan dan sopan, salah satu kota pertama yang diorganisir di bawah pemerintahan Muslim di Afrika Utara. Bahkan hari ini, Masjid Agung Kairouan mencerminkan waktu dan tempat di mana ia dibangun.