Masjid Wazir Khan di Lahore

Masjid Wazir Khan di Lahore

Lahore juga dikenal sebagai ‘Paris dari Timur’ . Warisan budaya yang kaya dan sejarah yang penuh gejolak mewarnai jalan dan monumennya. Terletak di pusat kota Lahore, Masjid Wazir Khan berada di daftar sementara sebagai situs Warisan Dunia UNESCO dan merupakan salah satu pemandangan paling spektakuler di ibukota budaya Pakistan.

sumber : https://theculturetrip.com

Masjid Wazir Khan yang megah berdiri di dekat gerbang Delhi di kota Lahore yang dikelilingi tembok. Jalan masuk mengarah melalui bazaar yang ramai, di mana suara klakson mobil dan suara tawar menawar tinggi di atas dinding masjid.

Dibangun pada tahun 1634-35 M selama pemerintahan Kaisar Mughal Shah Jehan, masjid mengambil namanya dari pembangunnya, Nawab Wazir Khan, yang merupakan Gubernur Lahore hingga tahun 1639 Masehi. Pekerjaan pembangunannya memakan waktu tujuh tahun.

sumber : https://theculturetrip.com

Empat menara segi delapan menandai sudut-sudut halaman utama, memberikan keseimbangan struktur dan menambah kemegahannya. Ketika Anda berjalan masuk dari pintu masuk utama, Anda akan menemukan bahwa masjid utama dibangun dari batu bata dan ubin, konstruksi khas daerah dan periode di mana Wazir Khan diciptakan. Masing-masing dari lima kompartemen masjid dimahkotai oleh kubah dan membuka ke halaman yang besar. Yang satu adalah pusatnya ruang sholat utama lebih besar dari yang lain, ia memiliki portal berbingkai tinggi yang menonjol dari fa├žade, dan dindingnya ditutupi oleh lukisan dinding yang rumit. Jenis desain arsitektur ini digunakan untuk pertama kalinya di Lahore. Masjid-masjid lain dibangun kemudian menggunakan metode konstruksi yang sama, yang paling terkenal adalah Masjid Badshahi, juga terletak di Lahore.

sumber : https://theculturetrip.com

Pintu masuk yang rumit ini dimaksudkan untuk melambangkan transisi dari kehidupan ini ke kehidupan selanjutnya. Gerbang kemewahan Tuhan yang terbuka lebar. Memang, ketika kita menaiki tangga ke serambi yang murah hati, kita menemukan diri kita dalam ‘Chahar Taq’ klasik, yaitu, bentuk ruang kubah Persia kuno dengan empat pintu masuk, yang berasimilasi dengan arsitektur Islam, dengan simbolisme material duniawi. aspek kehidupan diwakili oleh dasar kubus, dan aspek spiritual, surgawi atau metafisik diwakili oleh kubah hemispherical di atas. Transisi dari dasar kuadrat ke kubah hemisferis tentu merupakan aspek yang menarik dari bentuk ini. Mendongak, kita menemukan simbolisme kubah yang ditekankan oleh lukisan dinding di sekitar dasarnya. Ini menampilkan ‘buah dari segala jenis pada piring-piring perak’ dan ‘kendi anggur’ dan ‘pohon berpasangan’, sebuah rujukan yang jelas untuk surga yang digambarkan dalam Alquran. ‘

Masjid Wazir Khan berisi beberapa contoh terbaik pekerjaan ubin mosaik dari zaman Mughal. Ayat-ayat kaligrafi ulung dari Alquran menghiasi dinding bersama puisi Persia dalam bentuk yang elegan. Desain dan pola bunga muncul dalam gelombang simetris dan harmonis, membawa rasa ketenangan ke ruang-ruang gema masjid.

Perpaduan kaligrafi, bentuk geometris, dan dekorasi bunga yang mengesankan memberikan dimensi unik pada struktur bangunan, dan menjadikan Masjid Wazir Khan menonjol sebagai teladan keindahan, keseimbangan, dan keagungan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *