Masjid Taynal di Lebanon

Masjid Taynal di Lebanon

Masjid Taynal berdiri sendiri di tengah-tengah kebun buah, dan dapat dilihat dari semua sisi, profil kubah dan menara menunjukkannya sebagai bangunan khas Muslim. Sebuah struktur batu pasir persegi panjang, empat kubahnya memiliki berbagai ukuran dan bentuk yang mencerminkan superstruktur interiornya, sebuah kubah besar bertumpu pada zona enam belas sisi, kubah lebih tinggi bersandar pada drum ganda, dan kubah sedang pada zona sisi enam belas diikuti oleh kubah kecil bergaris.

Masjid Taynal di Lebanon 1

sumber : https://en.wikipedia.org

Menara berbentuk agak tidak biasa di sebelah timur masjid juga dari batu pasir. Sebuah poros pendek persegi panjang membawa poros oktagonal lebih pendek yang bertumpu pada empat penopang dan berakhir di balkon sekitar dua silinder yang bertumpukan. Untuk dekorasi, poros persegi dibuka oleh jendela dengan lengkungan bantal voussoir, seperti halnya dengan menara Qalaun (1285) dan Salar dan Sanjar (1303) di Kairo, sebuah motif yang biasa digunakan oleh orang-orang Latin dan Muslim. Poros segi delapan dibuka oleh empat jendela di atasnya oleh pelat ambang, dan membawa pilar vertikal dengan puncak bundar di sekitar balkon. Ini memiliki sepasang tangga kembar yang menarik, salah satunya membuka ke area makam masjid dan yang lainnya mengarah ke luar, keduanya berjalan secara terpisah di dalam poros hingga ke balkon. Sistem yang tidak biasa ini juga digunakan di menara Abd Al-Rahman di Masjid Agung Cordoba.

Masjid Taynal di Lebanon 2

sumber : https://en.wikipedia.org

Sementara di kejauhan kubah dan menara tidak menunjukkan kekhasan khusus, indikasi bahwa pernah ada struktur lain di situs mulai muncul ketika seseorang mendekati masjid. Tepat di depan pintu luar, puncak dua kolom granit naik satu meter di atas tanah, dan di halaman terbuka sebelum pintu masuk ke masjid, dinding barat menunjukkan tanda-tanda lengkungan yang jelas dan segmen dinding yang digunakan untuk mendukung bangunan atas. Dua sisa ini tidak harus dari periode yang sama, kolom-kolom granit, yang jelas-jelas berada di tingkat yang lebih rendah, mungkin berasal dari kuil Zeus yang mungkin pernah berdiri di situs itu, dan tembok barat mungkin juga menjadi bagian dari gereja Tentara Salib yang dihancurkan pada saat penaklukan Mamluk atas Tripoli.

Masjid Taynal di Lebanon 3

sumber : https://en.wikipedia.org

Pada periode Muslim bagian luar masjid Taynal menjadi sasaran perubahan di sisi pintu masuknya. Pintu masuk utama, yang dibangun bergantian dengan pasangan batu hitam dan putih dengan deretan batu-batu yang bergoyang di atas ambang pintu, menunjukkan tanda-tanda telah diubah dari pintu masuk yang persegi panjang menjadi pintu melengkung yang dalam dengan penambahan kanopi putih.

Masjid Taynal di Lebanon 4

sumber : https://en.wikipedia.org

Rencana tersebut menunjukkan dua unit yang dihubungkan oleh pintu aksial, sebuah pintu masuk utara mengarah melalui portal dalam yang monumental ke area alun-alun selatan yang mencakup mihrab. Unit pertama adalah aula bertingkat tiga persegi panjang, dengan lorong tengah yang lebih luas mengarah ke portal bagian dalam. Area ini dibagi oleh empat kolom granit dengan lebar yang tidak sama dengan empat ibu kota klasik Korintus yang mendukung lengkungan yang mengangkut superstruktur. Tata letak kolom, ibu kota, dan lengkungan ini membuat van Berchem dan Fatio dan penulis modern yang mengikuti mereka menganggap masjid Taynal sebagai gereja Tentara Salib yang digunakan kembali. Pengaturan ini memang aneh, dan ruangan ini mungkin milik struktur Kristen sebelumnya yang dengan sendirinya menggunakan kolom dan ibu kota klasik yang lebih tua sebagai pendukung.

Masjid Taynal di Lebanon 5

sumber : https://en.wikipedia.org

Superstruktur, bagaimanapun, bukan Romawi atau Kristen, karena dua kubah yang menutupi aula pertama adalah murni tradisi Islam lokal. Yang pertama dari dua kubah, di sebelah utara, memiliki kubah sederhana di zona enam belas sisi dengan enam belas lengkungan dibuka dan ditutup secara bersandar pada empat pendorong sudut sederhana antara empat lengkungan. Kubah kedua, terletak tepat di depan fasad dalam, lebih tinggi dari yang pertama, dan area yang diliputnya dinaikkan pada empat lengkungan buta untuk mencapai ketinggian portal. Kubah itu sendiri terdiri dari kubah di zona segi delapan empat lengkungan dan empat sudut seperti kipas bertumpu langsung di empat dinding, pengaturan yang sering dijumpai di Tripoli, kubah di Madrasa Qadiriyya yang mewakili paralel terdekat.

Lantai, seperti superstruktur, adalah tambahan Mamluk. Seluruh lorong tengah aula pertama ditutupi oleh pola besar mosaik marmer yang awalnya termasuk air mancur marmer di tengahnya (sekarang dihilangkan). Meskipun rusak parah (masjid berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi pengungsi Palestina selama sekitar lima belas tahun), lantai marmer menunjukkan pola unit persegi besar motif geometris dalam marmer merah, hitam, dan putih. Motif-motif tersebut adalah pilihan yang ambisius dari kosa kata dekoratif Mamluk yang terkenal di Tripoli misalnya, di lantai masjid al-Burtasi dan Madrasah Qartawiyya dan termasuk pola swastika berputar yang digunakan pada fasad dalam dan versi sederhana dari simpul yang berputar pada fasad. dari Qartawiyya. Jika aula pertama ini memang merupakan bagian yang digunakan kembali dari sebuah gereja Tentara Salib, arsitek telah berhasil memberikan rasa Muslim melalui penggunaan kubah Mamluk dan lantai Mamluk dan dengan menggunakan air mancur aksial untuk mengarahkan perhatian pada fasad dalam yang mengarah ke unit kedua di luar.

Area utama kedua adalah konstruksi yang sepenuhnya Muslim dalam rencana, elemen, dan dekorasi. Halaman tengah yang tertutup memiliki area berkubah di sekitar lapangan yang cekung, lantainya semuanya dilapisi marmer, dan area di sekitar lapangan adalah Ablaq hitam dan putih yang kusut. Superstruktur terdiri dari lompatan silang panjang dan pendek sederhana ke samping dan dari dua kubah pada sumbu. Yang pertama dari dua kubah meliputi pengadilan pusat dan bertumpu pada zona relung sisi enam belas pada pendorong sederhana. Kubah kedua menutupi area di depan Mihrab, dan meskipun yang terkecil dari empat kubah, itu adalah yang paling dekoratif. Ini terdiri dari cungkup berusuk bertumpu pada enam belas ceruk di atas zona segi delapan dengan penjepit sudut.

Mihrab itu sendiri sangat sederhana; dekorasi satu-satunya adalah dua sisi pilar marmer putih. Minbar adalah mahakarya dari kayu Mamluk dengan sisi-sisi pola bintang yang kompleks dan jalan yang dihiasi dengan pola geometris, sayangnya sekarang sudah sangat dicat.

Elemen terakhir masjid Taynal adalah gerbang monumental yang ditempatkan di antara dua area utama. Sebuah portal tinggi menjulang ke ketinggian bangunan, itu adalah titik fokus masjid. Dibangun seluruhnya dari kursus alternatif batu hitam dan putih, portal ini dibingkai oleh motif zig-zag dari batu berukir. Ukurannya, proporsi, dan pengerjaan halus menunjukkan bahwa itu tidak dimaksudkan hanya untuk menjadi gerbang interior tetapi lebih berfungsi sebagai fasad untuk bagian bangunan yang berisi mihrab. Bukaan persegi panjang yang berfungsi sebagai lorong di atasnya dengan motif dekoratif yang dibentuk oleh lengkungan kompleks batu hitam dan putih berguncang yang menunjuk ke luar dari batu putih tengah di atas ambang datar lempengan batu putih dengan batu berlapis tengah. Area tympanum berisi prasasti yang indah tetapi tidak dapat dipahami yang disebutkan sebelumnya. Komposisi lengkungan dan ambang ini dengan tulisannya persis seperti jendela-jendela di dinding belakang Madrasah Qartawiyya.

Di atas motif itu adalah panel tengah yang dikelilingi oleh prasasti pendiri, satu-satunya elemen dekoratif non-struktural fasad. Ini terdiri dari tiga persegi panjang marmer marmer yang sama; sebuah plakat tengah dari marmer merah dengan motif bintang di marmer putih, dari mana memancarkan seluruh labirin pola geometris dalam warna hitam dan putih; dan panel samping dua kotak yang masing-masing berisi pola swastika berputar dalam warna merah, hitam, dan putih, seperti yang ada di lantai aula pertama. Pola-pola ini sering dijumpai pada dekorasi Mamluk (misalnya, di Masjid Tawrizi di Damaskus). Panel ini diatasi dengan tudung Muqarnas dengan motif cangkang sudut pada dua colonnette dan deretan atas stalaktit Muqarnas. Setengah kubah di bagian atas Muqarnas dihiasi dengan motif zig-zag besar dalam kelegaan yang ditekankan oleh lapisan-lapisan hitam dan putih yang mengalir masuk dari sisi-sisi gerbang.

Tampaknya unit kedua bangunan dengan mausoleum yang melekat padanya adalah masjid yang dibangun Amir Taynal, karena lengkap dengan unsur-unsurnya mihrab, minbar, menara, dan fasad, dan bahwa unsur-unsur Romawi dan Kristen yang ditemukan tergeletak adalah diperbaharui dengan aksen Mamluk (kubah dan lantai) dan kemudian digunakan untuk membentuk aula atau ruang depan yang sangat besar. Masjid Taynal dengan demikian dapat dijelaskan dengan menganggapnya sebagai konstruksi Muslim murni. Sisa-sisa yang ditemukan di situs hanya digunakan di bagian pertama bangunan, dan hanya bagian inilah yang menciptakan kebingungan seperti itu. Ia tidak memiliki elemen atau persyaratan Muslim untuk masjid, berbeda dengan unit kedua yang serba lengkap yang menampilkan semua elemen masjid yang diatur dengan cara Muslim yang dikenal. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *