Masjid Nusretiye

Masjid Nusretiye

Sebelumnya ada sebuah masjid yang terletak di lokasi Masjid saat ini, yang dikenal sebagai Masjid Barak Artileri (Tophane-i Amire Arabacilar Kislasi Camii) yang dibangun oleh Selim III (1789-1807). Ketika masjid itu dihancurkan oleh api Firuzaga, Masjid Nusretiye, yang terletak di Jalan Meclis-i Mebusan di Distrik Tophane Beyoglu, dibangun atas perintah Sultan Mahmud (1784-1839), dan dibangun oleh Krikor Amira Balyan. Konstruksi membentang dari 1823 dan 1826 dan dipulihkan secara luas antara tahun 1955 dan 1958, dan sebagian lagi antara 1980 dan 1992.

Masjid Nusretiye 1

sumber : https://en.wikipedia.org/

Seseorang memasuki harim (sanctum sanctorum) Masjid Nusretiye melalui pintu bergaya barok megah berukuran 4 x 2.10m. Harim ini dibangun di atas sebuah rencana persegi berukuran 7,50 x 7,50m dan memiliki langit-langit 33m ditutupi dengan kubah liontin. Ada jendela yang dihiasi dengan kaligrafi yang dibangun ke dalam tympana dari lengkungan besar serta dua puluh jendela di sekitar kubah yang menerangi interior dari atas. Relung mihrab polos jika dibandingkan dengan elemen lain dari masjid. Ada dua jendela di kedua sisi ceruk mihrab, dan mihrab ditutupi dengan setengah kubah yang, jika dilihat dari bagian dalam masjid, muncul sebagai lingkaran. Selain itu, Masjid Nusretiye menampilkan contoh terakhir dari penataan jendela dan arsitektur Ottoman klasik dengan fasadnya termasuk empat tingkat baris jendela dan panel dinding marmer yang naik ke tingkat yang sama dengan celah jendela pada baris kedua.

Masjid Nusretiye 2

sumber : https://en.wikipedia.org/

Ada struktur mencolok di kedua sisi pintu masuk masjid yang disebut Hünkar Kasrı (kediaman kerajaan). Itu terletak di kolom marmer dengan lengkungan bundar. Ini juga memiliki pintu masuk dari kamarnya ke bagian doa terakhir masjid dan ke teras sisi luar. Pintu masuk Sultan terletak di fasad selatan dengan pemandangan laut. Mahkota estetika bangunan adalah dinding kediaman kerajaan yang dihiasi dengan motif tanaman berwarna-warni serta dengan kaligrafi pada pintu melengkung oleh kaligrafer terkenal, Mustafa Rakim (1757-1826).

Masjid Nusretiye 3

sumber : https://en.wikipedia.org/

Masjid ini memiliki dua menara, masing-masing dengan dua sherefes (balkon menara). Selain kios air mancur yang didirikan di samping masjid, yang membentuk sepuluh kolom teratas yang mendukung kubah, ada dua bangunan tambahan. Ini adalah muvakkithane (ruang penyimpanan waktu) dan air mancur di halaman. Masjid Nusretiye, baik dengan situs di mana ia dibangun dan detail arsitekturnya, menampilkan contoh arsitektur masjid yang pantas untuk dilihat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *