Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar

Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar

Masjid modern ini diperuntukkan bagi manusia dan budaya yang berakar dalam sejarah dan sepanjang waktu kebutuhan mereka dapat berubah dan sekarang mereka membutuhkan beberapa ruang yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Memperhatikan proses penggabungan masjid-masjid dengan masjid-masjid khas Iran. Arsitektur terinspirasi dari karakteristik budaya, benua dan geografis daerah tersebut.

Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar 1

sumber : https://thearchitectsdiary.com

Menggunakan halaman tengah yang digunakan dalam arsitektur Iran dan Taman Persia. Mencoba merancang sebuah bangunan yang berfokus pada karakteristik arsitektur dan urbanisme. Memperhatikan orientasi pandangan pemandangan sebagai sesuatu yang tidak dapat diubah. Memberi perhatian pada panca indera dan membuat arsitektur kontemporer sesuai dengan budaya dan sejarah dan lanskap daerah itu (Fenomenologi / regionalisme).

Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar 2

sumber : https://thearchitectsdiary.com

Memperhatikan pembangunan berkelanjutan dan keberlanjutan masyarakat dan meningkatkan interaksi antara orang-orang di masyarakat. Menghidupkan kembali definisi masjid sebagai tempat untuk berdoa dan mengenal fungsi masjid tersebut (arsitektur kontemporer).

Menjadi introvert dan ekstrovert pada saat yang sama dan menggunakan atap sebagai ruang publik yang berinteraksi dengan lingkungannya. Mendesain sesuai dengan pandangan manusia dan membuat sudut pandang yang berbeda serta meningkatkan kualitas hubungan manusia. Meningkatkan ruang publik terbuka dengan fokus pada kepadatan dan kontinuitasnya, fokus pada jalan pejalan kaki dan mengurangi kendaraan di daerah itu. Minimalis dan menghindari kemalasan dan dekorasi. Menggunakan arketipe dan teori “Unity In Diversity” dan teori “Order In Chaos”.

Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar 3

sumber : https://thearchitectsdiary.com

Memperhatikan karakteristik ruang dalam arsitektur Iran dan rasa memiliki. Mendesain ruang seperti film pendek dan rasa memiliki. Kemasyarakatan dan interaksi orang-orang dalam ruang untuk pembangunan berkelanjutan. Membayar perhatian pada orientasi horisontal di kota-kota bersejarah. Memberi perhatian pada ruang publik di alun-alun bersejarah. Kemudahan akses, kerahasiaan, hidup dengan alam di taman Persia.

Masjid Modern Golshahr | Ahmad Saffar 4

sumber : https://thearchitectsdiary.com

Merancang ruang publik (plaza) yang hidup dan orang-orang berinteraksi di dalamnya. Membuat situasi bagi orang-orang di kota untuk berinteraksi satu sama lain. Paling tidak menggunakan energi dan simbolisme. Menggunakan geometri Shabestan dan mengatur bangunan dengan fokus pada itu Mehrab. Menggunakan bahan murah dan aksesibilitas mereka sesuai dengan pembangunan berkelanjutan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *