Masjid Hijau di Bursa Turki II

Masjid Hijau di Bursa Turki II

Dekorasi ubin interior

Masjid Hijau di Bursa Turki II 1

sumber : https://yokosoeropa.com

Di lorong yang menghubungkan ruang depan dengan ruang doa, ubin heksagonal hijau gelap menutupi dinding, diselingi oleh bundel besar di tengah setiap dinding. Roundel ini menampilkan bunga arab yang rumit pada ubin garis hitam yang dikilap putih, kuning, hijau, dan biru.

Mahfil yang tersembunyi yang mengapit bukaan ke ruang doa ditutupi dengan ubin wainscot heksagonal hijau tua yang serupa dengan hiasan emas, dengan arabesque besar dan rumit di setiap langit-langit.

Lebih dari ubin wainscot heksagonal hijau gelap ini, masing-masing dihiasi dengan lapisan tebal lapisan emas, menutupi iwan besar yang mengapit aula doa. Pita garis-hitam floral yang sempit mengelilingi ubin-ubin ini, diatapi oleh pita garis-hitam yang lebih besar yang menampilkan tulisan putih dan emas di atas latar belakang biru.

Di aula doa itu sendiri, ubin heksagonal dan segitiga hijau gelap (termasuk beberapa penggantian abad kesembilan belas dan ketiga belas) menutupi bagian bawah dinding.

Mihrab dan bingkai ubin yang dicetaknya menampilkan beragam gaya ubin, bentuk, dan warna. Ubin garis hitam persegi, berlapis biru, ungu, putih, dan kuning, menutupi interior mihrab dengan motif geometris. Arabesques vegetal berwarna sama, terdiri dari ubin garis hitam persegi dan persegi panjang, menghiasi spandrels. Dua belas baris muqarnas dari ceruk mihrab dan dua kolom berusuk memiliki fitur warna yang sama rumit dan berwarna-warni.

Dalam log sultan, dinding dan langit-langit ditutupi dengan ubin garis hitam berlapis emas yang menggambarkan motif bintang dan poligon. Berbeda dengan motif geometris ini, perbatasan ubin hitam di sekitar lubang masuk ke masjid dihiasi dengan motif vegetal.

Ukiran

Masjid Hijau di Bursa Turki II 2

sumber : https://yokosoeropa.com

Dekorasi berukir ada di sepanjang semua elemen eksterior masjid, dari pintu masuk ke mihrab ke bingkai jendela. Portal depan masjid ini terbuat dari marmer berukir dan menampilkan ceruk muqarnas yang tinggi dan tersembunyi, dengan tympana marmer yang unik (dihiasi dengan arabesques) membingkai jendela mengapit.Portal ini, dibingkai dengan ukiran bunga dan tulisan suci, referensi portal serupa ditemukan di masjid-masjid Seljuk, madrasah, dan mausolea.

Dua kamar tabana yang terhubung ke lorong tengah, dirancang untuk menyediakan penginapan bagi para pelancong, berisi ceruk-ceruk berukir dan ocak (perapian dengan tudung tinggi). Prasasti kaligrafi tiga baris diletakkan di lengkungan di atas salah satu pintunya.

Restorasi

Masjid Hijau di Bursa Turki II 3

sumber : https://jalan2turki.com

Karena gempa bumi Bursa 7,5 skala besar pada tahun 1855, kompleks ini mengalami renovasi besar-besaran yang direncanakan oleh arsitek dan seniman Prancis Léon Parvillée, dimulai pada 1863. Tanggal penyelesaian tepat tidak diketahui. Ahmet Vefik Paşa, administrator regional Anatolia barat dan pelindung pelestarian warisan budaya Ottoman, meminta Parvillée untuk mengembalikan monumen utama kota abad keempat belas dan kelima belas. Selama periode ini, Bursa sedang mengalami transformasi menjadi kota modern.

Parvillée pertama kali mengunjungi ibukota Ottoman Istanbul pada tahun 1851, kemudian pindah ke sana pada tahun 1855. Ia bekerja di kekaisaran sebagai dekorator, kontraktor, dan arsitek. Parvillée berpengalaman dalam aspek-aspek utama gaya awal Ottoman karena pengalamannya tinggal dan bekerja di wilayah tersebut serta penelitiannya yang luas tentang subjek tersebut. Konsul Perancis Bursa menyatakan pada tahun 1906 bahwa Parvillée tetap di Bursa dari tahun 1862 hingga 1867, tetapi ini masih diperdebatkan. Tidak jelas apakah Parvillée hanya merencanakan pemulihan dan kemudian meninggalkan Bursa, atau tetap untuk mengawasi pelaksanaan spesifikasinya. Bagaimanapun, didokumentasikan bahwa Parvillée telah kembali ke Paris pada tahun 1867 untuk merancang dan membangun paviliun Turki yang ditampilkan di Exposition Universelle.

Parvillée terlibat dalam memulihkan interior dan eksterior masjid, termasuk pekerjaan ubin. Parvillée mengembalikan ubin garis hitam di portal masjid. Kedua menara dibangun kembali di atas pangkalan lama oleh Parvillée. Dekorasi yang dicat polikrom, yang sebelumnya menghiasi bagian atas dinding dan langit-langit, tidak dipulihkan.

Selama proyek restorasi kedua yang berlangsung dari tahun 1941-1943, permukaan keramik ubin dihapus dan dipasang kembali. Masjid Hijau mengalami renovasi lagi, dimulai pada 2010 dan dibuka kembali pada 11 Mei 2012, yang menelan biaya 1,8 juta Lira Turki

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *