Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan

Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan

Sebuah Masjid, menurut arsitek Julia Barfield, tidak memiliki penampilan tetap. Bervariasi berdasarkan lokasi: di Mesir, di Andalucia, di Turki, di Indonesia, di semenanjung Arab, di mana pun umat Islam membutuhkan tempat untuk berdoa, bangunan itu mengambil karakteristik gaya lokal. Di Cina mungkin serangkaian paviliun dengan atap seperti pagoda, di sub-Sahara Afrika itu mungkin dibangun dari batu bata lumpur atau menabrak bumi. Itu mungkin ditutupi oleh kubah tunggal, atau banyak, atau dengan atap datar yang didukung oleh banyak kolom. Itu bisa terbuat dari batu, atau kayu, atau beton.

Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan 1

Masjid baru seharga £ 23 juta di Mill Road, Cambridge, yang sudah dibuka saat ini, adalah sebuah upaya yang maksimal untuk membangun sebuah tempat ibadah yang merupakan gagasan Timothy Winter, juga dikenal sebagai Abdal Hakim Murad, seorang mualaf yang mengajar di University of Cambridge dan dekan dari Cambridge Muslim College. Bangunan, yang memiliki ruang untuk 1.000 jamaah, akan melayani populasi Muslim di kota pada umumnya, serta siswa Musim Dingin. Pembangunan Masjid ini telah didanai, oleh lebih dari 10.000 donasi “besar dan kecil”, dari perorangan ke pemerintah seperti Qatar. Dua pertiga dari total berasal dari “sejumlah donor Turki, baik bisnis dan pemerintah”. Winter mengatakan bahwa donasi-donasi ini datang tanpa ikatan, dalam hal pemilihan imam atau arahan spiritual masjid.

Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan 2

Arsitek, yang dipilih dalam sebuah kompetisi pada tahun 2009 (butuh beberapa saat untuk mengumpulkan dana), adalah mereka yang merancang London Eye – praktik Barfield dan almarhum suaminya, David Marks, anak didik dari kantor arsitektur berteknologi tinggi dari Richard Rogers dan Norman Foster. Dan, jika mengejutkan melihat mereka melakukan transisi ke tempat ibadah dari objek wisata yang diakui secara internasional, Anda dapat melihat dalam kedua proyek itu ambisi untuk membuat struktur bangunan yang terlihat memberikan simbol dan makna.

Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan 3

Bangunan masjid, upaya desain telah terkonsentrasi pada kolom seperti pohon yang cabang-cabang kayu yang sangat direkayasa, menyebar dan terjalin, mengangkat atap. Filter cahaya melalui dari lubang melingkar di atas. Rimbunan 16 kolom seperti itu dibuat di ruang sholat yang merupakan ruang utama masjid, diantisipasi oleh orang lain di atrium dan serambi pintu masuk gedung.

Masjid Cambridge Baru Ramah Lingkungan 4

Jika ada sentuhan bandara Stansted yang dirancang Foster dalam struktur berulang, kurva dan material memberi tahu Anda bahwa ada hal lain yang dimaksudkan di sini. Bisa dikatakan transportasi spiritual dan bukan fisik. Barfield menjelaskan desain sebagai referensi ke gagasan surga tentang Qur’an sebagai taman quadripartit. Itu berutang sesuatu ke lemari besi gothic, ini menjadi bentuk agung arsitektur religius Inggris yang mungkin memiliki pengaruh Arab, dan berutang sesuatu yang lain ke hutan batu internal masjid besar Córdoba. Efek keseluruhannya adalah gaya Arab abstrak, cara membangun yang diilhami oleh roh daripada detail literal arsitektur Islam tradisional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *