Masjid Al-Rifa’i

Masjid Al-Rifa’i

Masjid Al-Rifa’i مسجد الرفاعى, diterjemahkan juga dinamai dalam bahasa Inggris Masjid Agung, terletak di Midan al-Qal’a, berdekatan dengan Benteng Kairo. Itu adalah Mausoleum Khedival Keluarga Kerajaan Muhammad Ali Pasha. Bangunan ini terletak di seberang Masjid-Madrasah Sultan Hassan, yang berasal dari sekitar tahun 1361, dan secara arsitektur dipahami sebagai pelengkap struktur yang lebih tua.

Masjid Al-Rifa'i 1

Ini adalah bagian dari kampanye besar-besaran oleh penguasa abad ke-19 Mesir untuk mengasosiasikan diri mereka dengan kemuliaan yang dirasakan dari periode sebelumnya dalam sejarah Islam Mesir dan memodernisasi kota. Masjid ini dibangun di sebelah dua alun-alun besar dan dari beberapa jalan-jalan bergaya Eropa dibangun sekitar waktu yang sama.

 

Sejarah

Masjid Al-Rifa’i dibangun dalam dua fase selama periode antara 1869 dan 1912 ketika akhirnya selesai. Ini awalnya ditugaskan oleh Hoshiyar Qadin, ibu dari Khedive Isma’il Pasha abad ke-19 untuk memperluas dan menggantikan zawiya (tempat suci) yang sudah ada sebelumnya dari santo Islam abad pertengahan Ahmed al-Rifa’i. Zawiyah adalah situs ziarah bagi penduduk setempat yang percaya bahwa makam itu memiliki khasiat penyembuhan mistis. Hoshiyar membayangkan tujuan ganda untuk struktur baru sebagai rumah untuk peninggalan sufi dan mausoleum untuk keluarga kerajaan Mesir. Selama konstruksi, arsitek, desain, dan tujuan berubah.

Masjid Al-Rifa'i 2

Arsitek aslinya adalah Hussein Fahri Pasha, sepupu jauh dalam dinasti yang didirikan oleh Muhammad Ali dari Mesir pada 1803. Dia meninggal selama tahap pertama konstruksi, dan pekerjaan dihentikan setelah Khedive Isma’il Pasha turun tahta pada tahun 1880. Hoshiyar Qadin sendiri meninggal pada tahun 1885, dan pekerjaan tidak dilanjutkan sampai tahun 1905 ketika Khedive, Abbas II dari Mesir, memerintahkan penyelesaiannya. Pekerjaan diawasi oleh arsitek Hungaria Max Herz, kepala Komite untuk Konservasi Monumen Arab di Kairo

Arsitektur

Bangunan itu sendiri adalah memiliki gaya yang diambil terutama dari periode Mamluk dalam sejarah Mesir, termasuk kubah dan menara. Bangunan itu berisi aula doa besar serta tempat suci al-Rifa’i dan dua orang suci setempat lainnya, Ali Abi-Shubbak dan Yahya al-Ansari.

Masjid Al-Rifa'i 3

Masjid adalah tempat peristirahatan Hoshiyar Qadin dan putranya Isma’il Pasha, serta anggota keluarga kerajaan Mesir lainnya, termasuk Sultan Hussein Kamel, Sultan dan Raja Fuad I, dan Raja Farouk, yang tubuhnya dimakamkan di sini setelah kematiannya di Roma pada tahun 1965. Khedive Tewfik dan Khedive Abbas II Hilmi, bagaimanapun, dimakamkan di Qubbat Afandina, sebuah makam yang dibangun pada tahun 1894 di Pemakaman Timur Kairo, bersama dengan anggota almarhum Dinasti Muhammad Ali lainnya.

Masjid Al-Rifa'i 4

Masjid tersebut berfungsi secara singkat sebagai tempat peristirahatan Reza Shah dari Iran, yang meninggal di pengasingan di Uni Afrika Selatan pada tahun 1944, dan dikembalikan ke Iran setelah Perang Dunia II. Ia dimakamkan di Kairo setelah Revolusi Iran tahun 1979. Bagian dari ruang pemakaman saat ini ditempati oleh putra Reza Shah, Mohammad Reza Pahlavi, yang meninggal di Kairo pada Juli 1980.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *