Masjid Šarena Džamija

Masjid Šarena Džamija

Sejarah

Masjid Šarena Džamija 1

sumber : https://www.republika.co.id

Šarena Džamija yang berarti ” Masjid Dihiasi ” dalam bahasa Inggris, adalah masjid yang terletak di dekat Sungai Pena di Tetovo, Makedonia Utara. Masjid ini awalnya dibangun pada 1438 dan kemudian dibangun kembali pada 1833 oleh Abdurrahman Pasha dan arsitek di balik Šarena Džamija adalah Isak Bey.

Sebagian besar masjid pada masa itu memiliki para sultan, beys, atau pasha yang membiayai pembangunannya, tetapi Šarena Džamija, bagaimanapun, dibiayai oleh dua saudari dari Tetovo. Seperti halnya banyak masjid, hammam dibangun di dekatnya di seberang sungai.

Masjid Šarena Džamija 2

sumber : https://www.almadeviajante.com

Situs yang digunakan untuk memasukkan penginapan serta pemandian di sisi lain sungai. Halaman saat ini dari Šarena Džamija dipenuhi dengan banyak bunga, air mancur, dan Türbe. “Türbe” segi delapan ini menampung tempat-tempat peristirahatan Hurshida dan Mensure, dua saudara perempuan yang membiayai pembangunan masjid pada tahun 1438.

Abdurrahman Pasha, seorang penggemar seni yang sangat menyukai Tetovo, merekonstruksi Šarena Džamija pada tahun 1833. Pada tahun 1991, Komunitas Islam di Tetovo membangun tembok di sekitar masjid dengan gaya Ottoman klasik yang khas. Pada 2010, renovasi lukisan eksterior selesai dengan hibah € 94.700 dari Departemen Luar Negeri Amerika Serikat, façade direkonstruksi dan dilestarikan pada tahun 2011.

Arsitektur

Masjid Šarena Džamija 3

sumber : http://islamic-arts.org

Berbeda dengan dekorasi ubin keramik tradisional Ottoman di masjid, Šarena Džamija memiliki lukisan bunga yang cerah. Lebih dari 30.000 telur digunakan untuk menyiapkan cat dan glasir yang masuk ke dekorasi rumit. Perbedaan utama lainnya antara Šarena Džamija dan masjid-masjid Ottoman lainnya adalah bahwa Šarena Džamija tidak memiliki kubah eksterior yang khas, karena arsitektur masjidnya bergaya Arsitektur Ottoman awal Konstantinopel.

Masjid Šarena Džamija 4

sumber : https://www.thousandwonders.net

Ciri khas masjid ini adalah dekorasinya yang dicat. Abdurrahman Pasha menugaskan, untuk tujuan ini, para master dari Debar yang melukis ornamen dengan cat minyak. Selain ornamen geometris dan floral, lansekap juga ditemui. Di antara dekorasi bergambar, terutama yang menarik adalah penggambaran Mekah, yang langka dan mungkin satu-satunya contoh ilustrasi tempat suci nabi Islam, Muhammad, di Eropa tenggara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *