Masjid Alaeddin

Masjid Alaeddin

Masjid Alaeddin adalah struktur paling awal yang dibangun di ibukota Seljuk. Masjid Alaeddin tidak hanya mencerminkan semua fase bersejarah evolusinya dari sebuah masjid istana, dibangun sebagai cappella palatina, ke Masjid Agung kota tetapi juga melangkah maju sebagai warisan arsitektur peringatan yang melambangkan kekuatan dan kekuatan seluruh periode Seljuk untuk masa itu.

Masjid Alaeddin 1

sumber : http://www.selcuklumirasi.com

Masjid ini menyebar di daerah persegi panjang berorientasi barat laut-tenggara di sisi utara bukit. Masjid Alaeddin terdiri dari dua ruang doa, yang tidak menampilkan integritas antara bagian timur dan barat, dan sebuah halaman di utara mereka dikelilingi oleh dinding penahan.

Bagian timur saat ini disusun sebagai tujuh lorong yang memanjang sejajar dengan dinding kiblat dan dipisahkan oleh kolom-kolom berpisah yang saling terhubung satu sama lain oleh lengkungan batu yang runcing. Informasi yang dikumpulkan dari sumber arsip menunjukkan bahwa awalnya aula sholat timur dibagi menjadi sembilan lorong yang membentang tegak lurus ke dinding kiblat dan dipisahkan oleh total empat puluh sembilan kolom marmer yang saling terhubung oleh lengkungan batu bata; bagian itu ditutupi dengan atap kayu dan genteng. Ruang shalat diasumsikan kondisinya sekarang setelah perbaikan dan modifikasi yang komprehensif pada akhir abad ketujuh belas oleh Ottoman. Dokumen mengungkapkan bahwa untuk mencegah kerusakan yang timbul dari struktur bergeser ke utara, seluruh struktur dibongkar, dermaga batu dibangun di atas fondasinya, dan sistem lengkungan sebelumnya diubah secara aksial. Sangat mungkin bahwa anomali yang menyebabkan bengkoknya dinding timur mungkin telah muncul selama perbaikan yang bersangkutan.

Masjid Alaeddin 2

sumber : http://www.selcuklumirasi.com

Bagian barat masjid terdiri dari teluk berkubah sebelum mihrab dan gang memanjang ke barat. Fasad tiga lengkungan runcing naik dari dua kolom bundar ke utara kubah mihrab disimpulkan sebagai hasil dari intervensi Ottoman.

Teluk sebelum mihrab dibentuk oleh dua dermaga yang terlibat di dinding kiblat dan dan dua dermaga salib yang berdiri bebas; kubah bata berdiri di atas lengkungan yang runcing. Bahwa kubah dilapisi dengan “lumpur merah” di restorasi Ottoman pada paruh kedua abad ketujuh belas menunjukkan bahwa kubah awalnya dihiasi dengan batu bata mengkilap atau mosaik ubin, yang telah hilang pada saat itu. Mihrab marmer dimasukkan ke dalam mihrab mosaik ubin pada tahun 1889 oleh Gubernur Konya Sururi Pasha pada masa pemerintahan Sultan Abd├╝lhamid II; lebih jauh lagi, bagian mosaik ubin yang jatuh ditiru dalam cat di atas plester. Bingkai atas mihrab mempertahankan skrip naskhi asli dan motif bunga yang elegan di pirus, mosaik ubin ungu dan biru tua di situ. Permukaan segitiga di zona transisi ke kubah juga mempertahankan dekorasi bunga dan geometris di ubin dengan warna yang sama. Diperkirakan bahwa dekorasi mosaik ubin dieksekusi oleh Karimuddin Dinishishah, mungkin master ubin mengkilap (kashigar), disebutkan dalam medali ubin yang tertanam di tympanum pintu dengan lengkungan runcing di sudut utara halaman. Medali yang bersangkutan adalah ubin glasir dengan tulisan di atas putih dengan latar belakang biru tua; band luar membaca judul dan julukan Sultan Ala al-Din Kay Qubadh I dalam naskah thuluth dan bidang melingkar di tengah memberi nama Karim al-Din Ardishah dan tanggal AH 617. Tanggal ini sesuai dengan 1220 M / 21 menunjukkan bahwa lapisan mosaik ubin masjid mulai diproduksi pada masa pemerintahan Sultan Izz al-Din Kay Qawus I tetapi selesai ketika Ala al-Din Kay Qubadh I naik tahta.

Masjid Alaeddin 3

sumber : http://www.selcuklumirasi.com

“Batu bata tanah liat” yang digunakan di lengkungan lorong di sebelah barat kubah, dan dekorasi dicat merah dan putih tua di garis mortir di antara mereka adalah penting. Jenis cluster dekorasi yang dilukis di sudut barat daya, yang menunjukkan bahwa ada kotak kerajaan kayu di mezzanine di sana awalnya; Namun, mereka telah dihapus sebagian besar dalam perjalanan restorasi baru-baru ini.

Masjid Alaeddin 4

sumber : http://www.selcuklumirasi.com

Minbar kayu kemungkinan besar diposisikan di bagian timur pada awalnya dan kemudian dipindahkan ke bagian barat; itu adalah salah satu contoh seni Seljuk yang paling mencolok. Minbar ini menampilkan kayu di k├╝ndekari, miring, ukiran dalam dengan permukaan bundar, ukiran dua tingkat, dan teknik kisi-kisi secara bersamaan. Tulisan pada sayap pintunya memberi nama Sultan Mesud, putra Kilij Arslan; dan bahwa pada cetakan di sekitar pintu memberi Kilij Arslan, putra Mesud, putra Kilij Arslan. Prasasti delapan baris pada bagian tahta menyatakan bahwa itu dibuat pada Agustus / September 1155 oleh Master Mangumbarti al-Hajj dari Ahlat. Nama master juga dibaca sebagai Makki, putra Barti, oleh orang lain. Tahun 1155 menunjukkan bahwa minbar selesai pada masa pemerintahan Sultan Kilij Arslan II.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *