Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II

Masjid Mohammed Al Ameen

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 1

Masjid Mohamed Al Ameen dibangun pada 2014 di Bausher, Muscat. Itu juga disebut Masjid Bahwan atau Masjid Bausher. Luasnya sekitar 20.300 meter persegi yang cocok dengan sekitar 2.100 jemaah. Masjid dapat dilihat dari jalan raya mana saja yang menuju Muscat, terutama di malam hari karena kubah berwarna emas dan terang yang unik, dan lampu biru yang mengelilingi masjid.

Masjid Bin Taimur

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 2

Masjid Said Bin Taimur dibangun pada tahun 1999 di kota Al Khuwair, untuk mengenang ayah Sultan Qaboos – Sultan Said Bin Taimur. Ini dirancang untuk meniru gaya Ottoman yang unik dari dua masjid Turki yang terkenal: Masjid Sultanahmet dan Masjid Hagia Sofia.

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 3

Masjid ini memiliki dua kubah berwarna tembaga dan dua menara setinggi 50 meter (164 kaki). Di dalam masjid, dindingnya dicat merah muda, pirus, dan krem, yang tidak biasa di sebagian besar masjid di Oman. Mereka juga didekorasi dengan bentuk dan desain Islami dengan kaligrafi emas Arab. Aula utama masjid memiliki beberapa jendela kaca kecil berwarna, yang mengalirkan cahaya alami di siang hari. Selain itu, ada dua baris lampu gantung di sisi kolom masjid, serta lampu gantung pusat.

Masjid Asma

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 4

Masjid Asma Bint Alawi dibangun di Al Qurum di ibu kota Muscat. Desainnya terinspirasi oleh gaya arsitektur Maroko. Ini memiliki kubah pusat penuh warna dan dihiasi, serta menara jam sebagai menara. Masjid ini juga memiliki air mancur pusat di halamannya, dan tempat bunga berbentuk labirin. Apalagi lantai masjid dilapisi ubin warna-warni yang ditempatkan dalam bentuk unik. Ada juga beberapa gerbang masjid yang memiliki lengkungan terukir spektakuler, dan beberapa kaligrafi Arab.

Masjid Al Zawawi

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 5

Masjid Al Zawawi dibangun di Al Khuwair pada tahun 1985. Masjid ini dibangun oleh suku Al Zawawi untuk menghormati anggota keluarga mereka. Masjid ini memiliki kubah emas pusat dan menara. Ini memiliki beberapa pintu masuk dengan lengkungan berbentuk segitiga dan pintu kayu. Tidak seperti masjid-masjid lainnya, Al Zawawi memiliki teks seluruh Al-Quran yang tertulis di pelat logam yang tergantung di dinding di dalam masjid.

Masjid Al Khor

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 6

Masjid Al Khor dulu dikenal sebagai Masjid Al Shuhadaa (Masjid Para Martir) karena diadakan banyak pemakaman warga Oman yang tewas memerangi Portugis keluar dari tanah Oman. Itu juga disebut “Masjid Keluarga” ketika beberapa anggota senior Keluarga Kerajaan berdoa di dalamnya.

Pesona Arsitektur Bangunan Masjid di Oman II 7

Masjid Al Khor memiliki dua kubah berwarna biru yang terpinggirkan. Dindingnya sebagian besar terbuat dari kaca berwarna, bersama dengan ubin yang terbuat dari marmer putih, coklat dan biru. Selain itu, mereka dihiasi dengan skrip emas dari Al-Qur’an. Di dalam masjid, langit-langit ditutupi dengan ubin berwarna biru dan putih yang memiliki 99 nama Tuhan, ditulis dalam kaligrafi Arab berwarna emas. Di tengah langit-langit, ada lampu kristal yang indah.