Masjid Tzistarakis

Masjid Tzistarakis

Legenda mengatakan dibangun dengan pilar hancur Kuil Yunani kuno.

sumber : https://www.atlasobscura.com

Setelah ditaklukkannya Athena oleh Ottoman, Sultan memutuskan untuk mengizinkan kota itu multi-etnis, mengeluarkan dekrit untuk melindungi dan menggunakan kembali sebagian besar kuil dan monumen bagi keperluan umum. Dekrit ini berlaku selama masa pendudukan rezim.

Pada 1759, Gubernur Ottoman dari Athena, Mustapha Agha Tzistarakis, memerintahkan pembangunan sebuah masjid di Lapangan Monastiraki. Sebagai pelanggaran atas dekrit Sultan, Tzistarakis menghancurkan salah satu pilar kuil Yunani kuno (baik Kuil Olympus Zeus atau Perpustakaan Hadrian) untuk membuat kapur untuk bangunan.

sumber : https://www.atlasobscura.com

Takhayul setempat pada saat itu adalah bahwa kehancuran kuil membawa epidemi. Karena itu, begitu penduduk setempat mengetahui bahwa masjid itu dibuat dari potongan kuil yang hancur, mereka menjadi sangat marah sehingga Sultan mengusir Tzistarakis dari Athena untuk menenangkan mereka. Pengusiran itu tampaknya tidak cukup, karena Tzistarakis kemudian dibunuh.

Bangunan dua lantai persegi itu ditutup dengan kubah hemispherical yang duduk di atas dasar segi delapan, beratap genteng keramik. Interior awalnya lantai ke kubah, tetapi sekarang dua tingkat. Di sisi barat bangunan, ada serambi terbuka dengan tiga lengkungan dengan tiga kubah kecil. Di atas pintu, pendiri meletakkan tulisan, yang masih terlihat.

sumber : https://www.atlasobscura.com

Bangunan itu berfungsi sebagai masjid hingga dimulainya Perang Kemerdekaan Yunani, ketika itu digunakan sebagai ruang pertemuan untuk para penatua. Setelah merdeka dari Ottoman, pemerintah Yunani meminta bangunan itu dan menggunakannya dalam berbagai cara selama bertahun-tahun, termasuk sebagai penjara, barak, gudang, dan tempat konser dan acara militer. Sekitar tahun 1839 dan 1843, menara bangunan hancur.

Pada tahun 1915, bangunan itu mengalami renovasi dan dibuka pada tahun 1918 sebagai Museum Kerajinan Tangan Yunani yang pertama. Tambahan kecil kantor di lantai dasar ditambahkan pada tahun 1920 dan pada tahun 1923 dinamai Museum Seni Hias. Pada tahun 1966, bangunan itu sementara dipugar untuk menyediakan tempat berdoa bagi Raja Saud dari Arab Saudi selama kunjungannya ke Athena. Pada tahun 1975 itu dikonversi menjadi lampiran Museum Seni Rakyat Yunani dan masih beroperasi seperti itu. Pada tahun 1981, bangunan itu rusak oleh gempa bumi dan dibuka kembali untuk umum pada tahun 1991. Selama pekerjaan restorasi gempa bumi, ruang pameran museum tambahan dibuat.

sumber : https://www.atlasobscura.com

Bangunan ini berada tepat di seberang stasiun metro Monastiraki. Daerah ini umumnya aman tetapi kejahatan jalanan seperti pencurian kecil tidak jarang terjadi.