Masjid Naziresha

Masjid Naziresha

Masjid Naziresha adalah salah satu bangunan bersejarah paling penting yang dibangun selama periode Ottoman, masih berfungsi di Albania. Terletak di Elbasan, sebuah kota di pusat Albania. Itu dibangun pada 1590-an dan terletak di daerah pinggiran selatan kota.

Masjid Naziresha 1

Masjid Naziresha dibangun dengan gaya Ottoman. Ini memiliki rencana 10,70 x 10,70 meter persegi dan hanya satu balai pusat berbentuk kubik. Dinding yang terbuat dari batu terdiri dari sistem bantalan beban utama masjid. Ketebalannya 1 meter dan naik hingga ketinggian 8,12 meter. Bahan yang digunakan untuk membangun dinding adalah batu kapur kekuning-kuningan kasar dan merah.

Transisi dari kubus ke kubah disediakan oleh insentif. Mereka ditutupi dari luar oleh bahu segitiga. Kubah naik di atas pendorong 14 meter di atas tanah. Itu terbuat dari batu bata dan memiliki ketebalan 0,35 meter. Sistem atap terbuat dari ubin tanah liat yang dipanggang menempel pada bingkai kayu. Interior masjid baru diplester dan dicat putih dan hijau. Ini memiliki sistem akustik khusus agar suara bisa terdengar dengan jelas di setiap sudut masjid. Menara ditempatkan di sudut barat. Itu terbuat dari balok dipotong rapi dikombinasikan dengan tiga lapisan batu bata merah tipis. Kondisi menara rusak dan bagian atas hilang.

Masjid Naziresha 2

Kubah dan insentif Kondisi kubah tidak memadai untuk membawa beban statis. Ada celah struktural yang ditemukan di sana. Sangat sulit dilihat dari interior, karena baru-baru ini diplester ulang. Ubin di atap rusak. Ditemukan vegetasi di atasnya. Sistem drainase tidak berfungsi. Air hujan tidak dikumpulkan, tetapi bocor di atas atap dan di atas dinding menjadi agen potensial untuk merusak fasad dan struktur dinding. Lentera digantung di bagian atas kubah setelah konstruksi menyebabkan tekanan ekstra pada kubah. Namun, karena kubah baru-baru ini diplester dan lentera tua diganti, retakan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang

Perilaku statis dan kinerja di bawah beban gempa masjid telah dievaluasi menggunakan teknik pemodelan elemen hingga, di mana perilaku pasangan bata telah diperhitungkan dengan asumsi konstitutif yang tepat. Hasil menunjukkan bahwa kondisi struktural Masjid Naziresha tidak memadai untuk membawa beban statis dan dinamis. Tegangan tarik pada kubah melebihi kapasitas penahan kubah di bawah beban statis. Ini mungkin disebabkan oleh beban lentera yang bertanda tangan di bawah atau di bawah perkiraan kapasitas material. Diyakini bahwa kesimpulan studi kasus berlaku untuk sebagian besar masjid periode Ottoman di Albania.