Masjid Larabanga

Masjid Larabanga

Masjid Larabanga adalah yang tertua di seluruh Ghana, mungkin di seluruh Afrika Barat. Masjid Larabanga telah bertahan selama berabad-abad meskipun cuaca buruk dan proyek-proyek rekonstruksi buruk.

Menurut legenda, Ayuba, seorang pedagang Moor, bepergian melintasi Sahara pada tahun 1421 ketika ia menghabiskan malam di desa Larabanga. Dia menerima instruksi dalam mimpi untuk membangun sebuah masjid di desa, dan ketika dia bangun fondasi telah ditetapkan untuknya. Dia membangun masjid dengan gaya tradisional Sudan-Sahel, dari lumpur dan alang-alang. Setiap sisi bangunan memiliki pintu masuk yang terpisah: satu untuk pria, satu untuk wanita, satu untuk kepala Larabanga, dan satu untuk muadzin yang memanggil masyarakat untuk berdoa.

Ayuba tetap di Larabanga selama sisa hidupnya, dan ketika jenazahnya dimakamkan di bawah pohon baobab terdekat, daunnya dikatakan memiliki kekuatan penyembuhan khusus.

Pada tahun 1970-an masjid ini sangat rusak dan membutuhkan rekonstruksi. Seorang kru rekonstruksi menerapkan semen ke dinding dengan harapan memperkuat mereka, tetapi campuran itu memungkinkan kelembaban menembus balok kayu kuno. Kutu rayap mengikutinya, dan badai menumbangkan menara yang lemah. Dengan dukungan dari Dana Monumen Dunia, Museum Ghana dan Dewan Monumen, dan American Express, para konservator kemudian mempekerjakan pengrajin lokal untuk memperbaiki kesalahan mereka. Mereka dengan hati-hati mengeluarkan semen dan mengoleskan pasta lumpur seperti yang digunakan Ayuba 550 tahun sebelumnya. Menara dibangun kembali, temboknya dicat putih, dan masjid dikembalikan ke kejayaannya.

Saat ini, mungkin karena kesalahan abad ke-20, masjid sebagian besar dikelola oleh masyarakat setempat. Mereka masih beribadah di bangunan kuno, tetapi mereka juga menuai keuntungan dari banyak turis yang datang untuk mengunjungi situs suci.