Masjid Katedral Moskow Masjid Terbesar di Eropa

Masjid Katedral Moskow Masjid Terbesar di Eropa

Masjid Katedral Moskow yang megah dibuka pada hari Rabu dengan dihadiri Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan. Masjid ini memiliki kaligrafi dan dekorasi yang unik, meliputi area terbesar yang dirancang untuk sebuah masjid di Eropa.

sumber : https://en.wikipedia.org

Masjid Katedral Moskow dibangun dengan kontribusi Rusia dan Turki, Masjid Katedral Moskow dibuka dengan upacara yang dihadiri oleh Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan para pemimpin politik dan spiritual negara-negara Islam lainnya pada hari Rabu, yang menampilkan ayat-ayat Al-Quran di kubahnya yang memiliki makna filosofis selain menjadi elemen dekoratif.

Berbicara kepada Badan Anadolu (AA), kaligrafer Hüseyin Kutlu mengatakan masjid itu didirikan di Moskow oleh Dewan Muslim Rusia. Masjid Katedral Moskow enam lantai adalah masjid terbesar di Eropa di luar Turki, dengan luas hampir 19.000 meter persegi. Arsitektur internal masjid dirancang dalam gaya era Ottoman klasik oleh Diyanet Foundation Turki (TDV) dan Direktorat Urusan Agama (DİB). Kutlu mengatakan dia merancang karya kaligrafi di masjid dalam dua tahun. Dia mengatakan saat mendesainnya, masjid itu dianggap sebagai miniatur dari semua kreasi dunia. Pengunjung perlu membaca surat dan ayat-ayat yang ditampilkan di masjid dan mencoba memahami maknanya. “Masjid Pusat Moskwa mengirim pesan-pesan filosofis penting dalam kaligrafinya yang ditulis dengan gaya Hüsn-i dan Tezyinat,” kata Kutlu.

sumber : https://en.wikipedia.org

Bagian atas kubah dihiasi dengan ayat-ayat tertentu dari Surah al-Shams. Ayat-ayat ini merujuk pada semua ciptaan, termasuk bulan, bumi, malam dan siang hari. “Ayat-ayat tersebut menyiratkan bahwa manusia dapat memahami seluruh bumi dengan pikiran dan keterampilan mereka untuk menemukan rahasia di baliknya.” Dia mengatakan bahwa beberapa karya kaligrafi akan mengingatkan orang bahwa semua ciptaan memuliakan Tuhan dan akan mengagumi kekuatannya. Saat Anda melihat kubahnya, Anda mungkin merasakan lekuk pakaian darwis. Segala sesuatu di seluruh dunia berubah dan memuji Tuhan setiap kali, “tambahnya. Kutlu mengatakan kubah itu akan menampilkan beberapa ayat dari Surah An-Nur juga, mirip dengan masjid-masjid lainnya.” Ketika kita melihat sebuah objek, kita melihat bentuknya dan warna. Misalnya, ketika kita melihat daun, kita melihat warna hijau. Namun, cahaya adalah energi yang memungkinkan kita melihatnya. Tuhan menerangi segala sesuatu dengan cahayanya; Tuhan muncul di mana-mana, “lanjutnya. Kutlu menekankan bahwa dia juga menambahkan ayat-ayat dari Surah Al-Alaq di kubah.” Anda dapat melihat ayat-ayat dari Surah Al-Alaq juga. Kata pertama ‘iqra’ sangat penting. Tuhan memerintahkan kita untuk membaca. Pada saat itu, Quran tidak ditulis. Setelah ini, Nabi Muhammad menerima Surat Al-Qadr. Tidak ada keraguan bahwa Al Qur’an menunjukkan kepada kita jalan yang benar. Al-Quran diturunkan pada Laylat al-Qadr. Menyembah Tuhan pada malam itu lebih baik daripada menyembah selama 1.000 bulan, “katanya.

sumber : https://lidenz.ru

Kutlu menambahkan bahwa ia merancang karya kaligrafi yang menggambarkan ayat-ayat dari Surat al-Asr, yang mengutamakan perbuatan baik dan keyakinan. Pada jendela-jendela tertentu, ada contoh nama-nama Tuhan dalam gaya kaligrafi. “Sinar matahari masuk ke masjid melalui jendela yang menunjukkan nama-nama Tuhan. Ceruk ini menampilkan ayat-ayat Ayat al-Kursi. Semua karya kaligrafi dikaitkan dengan Al-Quran; mereka memiliki konotasi yang berbeda,” tambahnya.