Masjid Amir Shakib Arslan

Masjid Amir Shakib Arslan

Masjid Amir Shakib Arslan dimaksudkan untuk membuat pengunjung merenungkan agama dan modernitas serta tentang gerakan simbolik membangun masjid.

sumber : https://www.archdaily.com

Desainnya yang tidak biasa adalah hasil dari keputusan Jumblatt untuk memberikan arsitek Makram al-Kadi pemerintahan bebas untuk menafsirkan kembali seperti apa bentuk masjid. Alih-alih atap kubah tradisional di samping menara, struktur seperti balok baja putih seperti kandang telah dibangun untuk duduk di atas bangunan batu tradisional Lebanon yang ada seperti “kerudung,”

sumber : https://www.archdaily.com

Di salah satu sudut belakang atap, bilah putih struktur membungkuk ke arah langit di menara yang menyiratkan sebuah menara. Cahaya dan udara mengalir di antara mata pisau, yang kontras dengan batu berwarna pasir tebal dari bangunan tradisional satu lantai di bawahnya. Di beberapa tempat, ruang di antara bilah terisi untuk menciptakan dua kata yang hanya bisa dirasakan dari kejauhan: di menara di atas, “Allah” atau “Tuhan,” dan di bawah, kata “al-insan” atau “manusia” . ”

sumber : https://www.archdaily.com

Di dalam, dinding-dinding masjid Mukhtara sebagian besar telanjang dan putih, dengan matahari yang mengalir dari langit yang memotong ke atap yang berkubah. Di bagian belakang ruangan, di mana teks-teks agama disimpan secara tradisional, kata “iqra” atau “baca” muncul dalam kisi-kisi kayu, anggukan pada kata pertama Al-Quran dan pengingat, tentang keharusan agama untuk membaca , tidak hanya melafalkan.

sumber : https://www.archdaily.com

Interiornya didominasi oleh karpet mencolok yang menampilkan pola abstrak hitam-putih. Untuk semua inovasi masjid, ia mempertahankan fitur unsur tertentu, termasuk orientasi ke arah Mekah, yang dihadapi umat Islam untuk berdoa dan, untuk saat ini, adzan tradisional, atau panggilan untuk shalat.

Masjid Amir Shakib Arslan

Masjid Amir Shakib Arslan

Masjid Amir Shakib Arslan adalah masjid kecil seluas 100 meter persegi. Disebabkan ketidaksejajaran struktur masjid dengan arah kiblat di Mekah, maka diperlukan renovasi dengan desain yang baru. Sehingga semua bagian masjid mengalami renovasi aga arsitektur banguan masjid baru menjadi sinkron dengan arah kiblat.

Sumber : blogbaladi.com

Pada tingkat arsitektur, menara ramping baru masjid dihubungkan secara horizontal melalui kanopi cekung yang lembut ke dinding melengkung di tingkat plaza, menggambarkan sebuah serambi untuk masjid di bawah ini dan menciptakan ruang transisi antara interior masjid dan jalan juga, selain itu privasi untuk masjid lebih terjaga.

Amplop masjid secara ketat dibentuk dari pelat baja putih bercat tipis yang diiris, dengan sudut miring ke arah Mekah. Ketika dilihat secara miring dari sudut, pelat baja menumpuk untuk menyusun volume masjid yang lengkap dan komprehensif. Dilihat dari depan, volume masjid, melalui planaritasnya yang tipis, menghilang dan menyatu dengan latar belakang historisnya yang kaya secara visual, untuk sementara waktu menangguhkan kepercayaan akan kehadirannya yang sebenarnya.

Permukaan cekung atau cembung planar masjid baru menguatkan plaza dan jalan di luar dalam geometri ekstrovert, dan menghubungkannya dengan ruang religius interior yang biasanya tertutup rapat. Seperti yang kita ketahui sekarang, dua ruang ini (ruang keagamaan di dalam dan ruang publik tanpa jalan) digabungkan dalam ‘pemberontakan Musim Semi Arab’ di mana ruang publik kota berpotongan dengan ruang publik masjid.

Arsitektur

Sumber : yatzer.com

Di atas menara, kata Allah dilipat dua-duanya dari unsur-unsur menara, menjadi elemen struktural integral yang memperkuat armature baja yang rapuh, daripada hanya menjadi hiasan ornamen. Menara menjadi elemen lemah yang tanpa kaligrafi ini akan gagal secara struktural dan pecah. Dilihat dari satu sisi, Allah dibaca dalam bentuk yang tegas, interpretasi modern dari kaligrafi. Dilihat dari sisi lain, Allah dibaca sebagai kekosongan, ketidakhadiran yang meragukan, tetapi juga memunculkan ide tentang Tuhan yang tidak material dan tak terucapkan, merujuk pada kurangnya keterwakilan dalam Islam.

Ini juga merupakan dekonstruksi kata dari metanarasi menjadi teks yang dapat ditafsirkan, melalui penciptaan fisik daripada lenticular optik. Di sini, teks secara harfiah adalah sebuah konstruksi, dan tulisan / bacaan terjadi di antara baris. Menara itu sendiri sama tingginya dengan pohon-pohon di sekitarnya dan ketika dilihat secara frontal menjadi transparan untuk menyatu dengan konteksnya.

Di bawah, pada pintu masuk melengkung ke masjid, kata Insan (Manusia) yang pixelated dan sama struktural ditambahkan ke pelat baja, untuk membuat dialektika Hegelian tentang Tuhan / Manusia. Penjajaran dari keduanya menjadikan gagasan kemanusiaan sebagai bagian integral dari persamaan dengan Tuhan, ditempatkan dalam dialektika baru, dan menjadi pengingat tradisi humanistik Islam, sebagaimana dirujuk dalam buku teolog Islam terkenal Mohammad Arkoun Humanisme et Islam – Combats et Proposisi (Paris, Vrin, 2005) yang menempatkan Islam pada awal proyek Pencerahan abad ke-18.

Interior

Sumber : archdaily.com

Di bagian dalam struktur yang ada, intervensi minimal melibatkan ‘pemutihan’ permukaan cekung kubah, menggunakan campuran kapur khusus yang dibawa dari Aleppo di Suriah, serta pengenalan lampu langit baru yang memotong ruang berkubah untuk mendaftarkan arah dinding Quiblah menuju Mekah, dan membawa cahaya ke arah ruang Mihrab. Melalui langit-langit, orang dapat melihat menara dalam perulangan visual eksterior ke interior, menghubungkan secara visual disasosiasi di masjid-masjid khas antara suara dan penglihatan.

Demikian pula, Mihrab diartikulasikan dengan dinding lengkung stainless steel dipoles cekung reflektif yang, meskipun menunjuk ke arah Mekah, memadukan aksialitas ini dengan menggabungkannya secara visual dengan konteks yang lebih luas, membawa keluar ke dalam, dan mendistorsi keruangan interior masjid.

Sumber : archdaily.com

Menuju bagian belakang masjid di mana pembacaan Al-Qur’an yang sebenarnya akan terjadi, dinding kayu dengan kata iqra ‘(baca) diartikulasikan dengan lega. Ini merujuk pada argumen dan interpretasi cendekiawan Islam Youssef Siddiq bahwa kata pertama dalam Al-Qur’an, iqra ‘, yang mana kata Al-Qur’an adalah turunan, berpendapat bahwa pembacaan Al-Qur’an yang kritis dan kontekstual sebagai’ teks ‘post-strukturalis adalah dibaca secara kritis, dan bukan sebagai meta-narasi untuk dibacakan secara membabi buta.

Secara keseluruhan, desain masjid adalah perayaan etos modernitas yang berkaitan secara tektonik dengan gagasan abstraksi, keseragaman, dan secara representasional mewakili kelangsungan tradisi humanisme dalam Islam. Ini merupakan bagian dari perang ide budaya yang perlu diperangi melawan kekuatan fundamentalis lintas agama, perang di mana arsitektur adalah senjata.