Masjid Al-Hana di Langkawi

Masjid Al-Hana di Langkawi

Masjid Al-Hana disebut sebagai masjid terbesar dan terpopuler di Langkawi. Sebuah bangunan persik dan emas terletak di sebelah barat Lagenda Langkawi Dalam Taman yang indah, di sepanjang Persiaran Putra, masjid ini ditutup dengan kubah berbentuk bawang emas dan menikmati lokasi yang sangat dekat dengan pantai. Juga dikenal sebagai Masjid Al-Hana, terletak di Kuah dan tempat suci bercat putih dekat dengan banyak tempat wisata terkenal di pulau itu termasuk Dataran Lang dan Kompleks Jeti Pelancongan. Plus, hanya berjalan kaki singkat dari banyak toko bebas pajak Kuah.

sumber : https://commons.wikimedia.org

Menampilkan arsitektur bergaya Moor, Masjid Al-Hana tidak begitu berhias seperti masjid-masjid Malaysia lainnya tetapi strukturnya menarik perhatian. Didirikan pada tahun 1959 dan diresmikan oleh Perdana Menteri Malaysia pertama dan yang terakhir, Tunku Abdul Rahman. Sejak itu, ratusan Muslim datang ke sini setiap hari untuk berdoa. Terutama penuh pada hari Jumat.

sumber : https://www.makemytrip.com

Ia menggabungkan motif-motif Islam dari Uzbekistan ke dalam arsitektur gaya-Melayu dan mengikuti desain masjid konvensional: ada kubah utama berlapis emas dan beberapa kubah berwarna persik kecil di sekitarnya. Ruang sholat utama memiliki ukiran dan ayat-ayat tertentu dari Al-Quran yang terukir di dinding dan perlengkapan; minbar kayu – mimbar di masjid tempat imam (pemimpin shalat) berdiri untuk menyampaikan khotbah – diukir dengan rumit.

sumber : http://ttnotes.com

Masjid Al-Hana Seperti kebanyakan masjid di negara ini, sepatu tidak boleh dikenakan di dalam aula sajadah berkarpet, wanita harus berpakaian sopan (pakaian yang menutupi tubuh dari pergelangan tangan hingga pergelangan kaki) dan pengunjung diharuskan untuk tetap diam sebagai tanda hormat kepada mereka yang berdoa.