Masjid Agung Yarkand

Masjid Agung Yarkand

Masjid Agung Yarkand dikatakan telah didirikan pada abad ke-15 oleh pengikut Uygur yang memerintah lembah Tarim, pada saat wilayah itu diperebutkan antara Dughlat dan Chaghatai Khanates. Bangunan-bangunan yang berdiri hari ini, bagaimanapun, lebih cenderung ditinggalkan dari abad ke-19, karena mereka sangat mirip dengan Masjid Aitika di Kashi. Bangunan utama Masjid Agung Yarkand adalah pintu gerbang, aula shalat dan rumah tulisan suci.

sumber : https://archnet.org

Pintu gerbang kompleks masjid mengarah dari jalan ke halaman yang indah. Bangunan persegi yang megah dari gerbang diapit di kedua sisi oleh dinding rendah, diatapi oleh langkan batu hisap terbuka. Dua kolom tipis yang bertunangan memeluk sisi gerbang pishtaq, yang bagian atasnya menyerupai yang ada di Masjid Aitika, dan mungkin juga dipinjam dari tradisi menara batu bata Bukhara. Finals bulan sabit yang halus muncul dari kolom, yang ditutup dengan kubah bermata bergigi menyerupai lotus terbalik. Lengkungan tersembunyi dari entri dibatasi pada tiga sisi dengan panel yang berisi relung lengkung seperti Aitika Gateway meskipun di sini panel di atas lengkungan adalah jendela yang disaring.

sumber : https://archnet.org

Gerbang Masjid Agung Yarkand juga dibagi menjadi dua tingkat dengan balkon lima sisi dan berkubah yang menyandang plak plester yang dilukis dengan tulisan Arab. Setengah bagian bawah dari reses masuk lebih dangkal dan mengarah ke ruang masuk. Ruang depan tidak langsung terbuka ke halaman tetapi berakhir di jendela pemanggang logam yang berisi tulisan Arab. Halaman sebaliknya diakses oleh dua pintu samping yang terletak di belakang dinding-dinding pishtaq yang rendah. Ketinggian taman dari gerbang monumental, meskipun lebih rendah dari ketinggian jalan, juga dibingkai oleh kolom seperti menara, dan bagian tengah yang lebih pendek diatur dengan tiga balkon melengkung di atas jendela kisi-kisi, diapit oleh dua jendela yang buta. Sedangkan keseluruhan ketinggian jalan terbuat dari bata merah yang dibalut bagian dengan ubin berlapis biru, ketinggian taman diatur dalam bata kuning, diuraikan dalam ubin biru di sekitar balkon dan jendela.

sumber : https://archnet.org

Ruang sholat terletak di sebelah barat halaman. Ini terdiri dari aula hipostil lebar beratap beratap datar yang terbuka ke halaman, dan menyelimuti aula dalam bata yang berdekatan dengan dinding kiblat. Hubungan gratis antara ruang sholat dalam dan luar, untuk penggunaan bergantian di musim panas dan musim dingin, adalah umum dalam arsitektur masjid Xinjiang, khususnya di selatan Pegunungan Tianshan. Kolom kayu, dengan muqarnas diukir ibukota kayu, menentukan bay aula luar. Kegembiraan ibu kota kolom diperluas ke langit-langit berpanel bergelombang, dengan motif bunga dan bergambar yang kaya warna merah, biru, hijau dan kuning, dan ke pola arabesque dan geometris pada sofa atap.

sumber : https://archnet.org

Lima teluk tengah dari arcade ini yang sesuai dengan aula bagian dalam lebih tinggi dan berisi tiga landai yang mengarah dari tingkat taman ke aula doa. Melewati garis atap yang datar, teluk mihrab di ujung barat dimahkotai oleh kubah yang dilapisi ubin hijau mengkilap, mirip dengan ruang mihrab di Masjid Agung Raja Imin dan di Masjid Agung di Kompleks Mausoleum Abak Khoja.